Baper Nikah di Hutan Pinus Winong Wajak Malang

Sudah ada 3 mantan yang sudah meninggalkan saya untuk menikah tahun ini.
Mboh kapan.
Berhubung harus bisa move on, maka saya melakukan sebuah perjalanan batin. Menyendiri untuk merenungi hati ini yang semakin sepi. Saya perlu motivasi diri. Sebuah kata-kata penyemangat atau sekedar pembesar hati. Meski, hati ini masih sulit untuk diobati. Entah sampai kapan. Mungkin, sampai dua juta tahun lagi.

Halah, saya kok jadi melow begitu. Tapi memang saya butuh motivasi setelah berobat ke sangkal putung akibat siku tangan kanan saya yang retak. Sudah lumayan sih sejak saya rutin berolahraga pagi dan mengonsumsi makanan kaya akan kalsium. Tapi, menurut mbah yang mengobati saya, tangan saya masih kurang membentuk sudut sekitar 12,5o agar bisa kembali paripurna. Makanya, saya masih belum diperbolehkan untuk mengendarai sepeda motor. Artinya, tidak bisa jalan-jalan dong.

Namun, karena saya anak yang tak bisa diam di rumah dalam waktu lama, maka harus pintar-pintar untuk mencari waktu jalan-jalan. Selepas berobat ke sangkal putung yang memulai praktiknya subuh, saya pun meminta saudara yang mengantar ke sana untuk tak segera pulang. Kebetulan, tempat praktik sangkal putung yang saya datangi berada di Tumpang. Sembari menunggu giliran berobat, saya mencari tenpat-tempat hits yang tak jauh dari situ. Dari hasil pencarian di dunia maya, saya akhirnya memutuskan mengunjungi salah satu tempat wisata di Wajak. Hutan Pinus Winong namanya.


Dari arah Tumpang, jalan yang harus diambil adalah menuju Kota Kecamatan Wajak. Setelah sampai di Pasar Wajak, perjalanan dilanjutkan ke arah Turen yang menuju ke Desa Sanankerto. Dari sini ada sebuah pertigaan. Kita hanya perlu menuju ke arah Desa Sumber Putih, bukan ke arah Turen. Tak jauh dari situ, kita sudah menemukan sebuah gapura bertuliskan Hutan Pinus Winong. Sebagai infromasi, selain hutan pinus ini, ada satu lagi hutan pinus lain yakni Hutan Pinus Sumber Putih. Letaknya masih terus mengikuti jalan tersebut. Saya memutuskan tak ke sana lantaran terlalu jauh dan sepertinya cukup ramai karena hari itu adalah hari minggu.


Baru selangkah menjejakkan kaki setelah turun dari motor, saya langsung disambut dengan tulisan : Bojoku, Semangatku, yang bisa diartikan : Suami/istri adalah semangatku. Aduh, belum-belum sudah baper gini. Saya tak ambil pusing dengan kalimat tersebut. Kembali menjejakkan langkah, mata saya lalu mendapati tulisan yang membuat perut saya mulas : Lek Sido Rabi yo Tunangan, Lek Gak Sido yo Undangan (kalau jadi nikah ya tunangan, kalau tak jadi ya undangan). Kondisi diperparah ketika pengelola memainkan musik dangdut super keras dengan 8 speaker aktif berisikan lagu-lagu Via Vallen dan Nella Kharisma. Ditinggal rabi.

Durung duwe bojo rek
Undangan ndasmu peyang
Ggrrrrrrr

Lha umak karo wong liyo terus, ambek ayas kapan?
Kenapa saya jadi menemukan kalimat bernada sarkas dan lagu-lagu itu. Ah sudahlah, mungkin ini cucian. Saya lalu mencoba menikmati saja nuansa segar yang ditawarkan hutan pinus tersebut. Kalau diamati, hutan pinus ini hampir sama dengan hutan pinus lain. Biasanya, berupa tanah datar yang kemudian diikuti dengan topografi yang mulai menanjak. Diantara tanjakan itu, terselip sedikit tanah lapang yang bisa digunakan untuk bermalam. Nah, yang saya temukan di sini, tanah lapang tersebut telah diubah untuk area narsis berupa latar belakang bergambar hati.

Opo yooo. Durung rabi  ? Koncomu akeh jeh
Raimu wis elek, megelno pisan.
Wis biyasah, ora kaget
Ciri lain dari hutan pinus adalah tanahnya berdebu ketika musim kermarau. Untung, saat ini sedang musim pancaroba. Hujan yang mengguyur Wajak beberapa hari sebelumnya membuat tanah tak berdebu, namun tak juga becek. Artinya, saya bisa dengan leluasa melompat ke sana kemari demi mendapatkan jepretan berharga.

Lupakan saja cinta segiempat ini
Kita berenang saja
Atau makan bakso super pedasss
Tak perlu risau untuk mencari makan di sini. Di dekat kolam renang anak-anak, ada banyak warung yang menjajakan dagangannya. Ada bakso, pecel, soto, dan lain sebagainya. Ah, perut saya sudah terisi penuh sih, jadi tak akan mungkin terisi lagi. Hanya bagis saya lebih asyik menggelar tikar di tanah lapang sambil makan bekal dengan suasana segar.

Hang sun karepno biso ambi riko
Selawase yo mung ambi riko
Tapi kelandi maning ceritane wes bedo
Saikine riko wes seng ono digowo wong liyo
Wis, sing sabar ae
Walah sing sabar yo mbak, namanya jodoh tak ke mana
Sing penting alon-alon ae bos, anak bojomu ojok ditinggal
Dengan harga tiket hanya untuk parkir 5000 rupiah saja, kita tak perlu mengeluarkan uang lagi. Bagaimana, tertarik mencoba? 

54 comments:

  1. Seperti tempat wisata ini nggak cocok buat jombloers..kasian...kwkwkw
    Hmm, atau malah lebih bagus ya, biar tambah semangat cari gandengan...:D

    ReplyDelete
  2. hutan pinus ini agak mirip pohon di film2 india lho,yg ada adegan pas nyanyi, ceweknya pake sari ngintip2 si cowok lewat pohon, haha..

    waduh,
    sy pikir sudah nikah mas ikrom ini,korban ditinggal nikah ternyata,:D harus ada cinta yg baru buat ngelupain mantan,jgn maunya sabar mulu lho harus nyari, ingat Us.T hahaha,
    btw ada bahas bakso sm soto, jadi laper..

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah malah film india huhu
      alon2 mbak sambil usaha hehe
      enak katanya baksonya

      Delete
  3. Jomloooo Jangan ke sini mas hahahahahahahah ... ampun DJ ..

    ReplyDelete
  4. Sing sabar yo mas, sampai 3x ditinggal rabi. Kalo sekali lg bisa dapat gelas. #eh

    Btw itu masang di pohonnya pake apa mas, paku kah? Kasian pohonnya, bayangin kalo kita yg dipaku dipasangin quote2 yang bikin baper.

    ReplyDelete
    Replies
    1. suabaaar mas
      iya kasian dipaku gitu
      apalagi gak hanya dipaku
      dia disayat2 dulu diambil getahnya
      habis itu udah ditebang ganti pohon baru
      lengkap sudah penderitaaannya huhuhu

      Delete
  5. Tertarik banget mang, selain tiketnya super murah pemandangan hutan pinusnya juga sangat menggugah selera.. selera mata maksudnya, hahaa..

    ReplyDelete
  6. Salam kenal mas, tempatnya kece, nikah disini serasa artis hehehe.semoga lekas berjumpa jodoh terbaik yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jug mbak
      hehehe iya artis kapiran
      amiiiinnn

      Delete
  7. kayaknya enggak rekomend untuk aku iki mas hahahaha
    bakal baper pengen cepet rabi

    ReplyDelete
  8. Aman ngga sih mas, kalau patah tulang di obatin ke sangkal putung gitu? Kok aku wedi ya? XD

    Jomblo sepertinya dilarang buat mampir kesini. Takut baper tingkat tinggi.
    Semakin banyak ya model wisata kayak gini, tapi kalau hutan pinus ada kolam renangnya, kayaknya aku baru tau yang di Malang ini. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. antara aman dan gak mas, kapan2 saya tulis hehe
      iya baper buanget huhu

      Delete
  9. wah aku selalu suka dengan hutan pinus entah mengapa, apalagi kl tertiup angin selalu menimbulkan suara

    ReplyDelete
  10. Btw kok ke sangkal putung sih bro? Kenapa gak ke dokter ajah? Takut dioperasi yah? Huehehe...

    Potonya sampai senderan meratap gitu. Cemunguth ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ceritanya panjang
      gag juga malah aku lebih takut ke sangkal putung sebenernya soalnya gag dibius huhu
      hahahah iya

      Delete
  11. saya kalau kemari mah bawa tikar/alas gitu, terus tiduran, teduh bangett, lungo kambek bojo, penak thoo

    ReplyDelete
  12. Kalimat paling menarik adalah kalimat pertama! Sedih banget. Dan kayaknya salah milih tempat tu. Kutipan-kutipannya bikin semakin sedih. Semoga tangannya cepat sembuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha iya makjleb ya mbak
      kutipannya memang begitu huhu
      amin,,, terimakasih

      Delete
  13. Baca pepatah yang ada dipohon terasa mengelitik dan bikin keki. Tapi kalau bisa itu, papan-papan jangan dipaku di pohonlah, kasihan pastinya hati sang pohon ikut menjerit karena menjadi pelampiasan kegalauan manusia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, kasihan ya
      tapi gatau kayaknya nasibnya pohin pinus gitu, sayatan buat ngambil getahnya malah lebih menganga, hiks

      Delete
  14. kata-katane kalo diibaratkan dalam bahasa jawa "napok" jomblowers ahahay...apa kabar mas ?? lama saya vakum, jarang main ke blg ini juga....keren mas dukune, dulu belajar anatomi dan fisiologi dimana ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mas yoseph
      alhamduliiilah panjengengan pripun
      kemana aja, katanya mau ajak saya ke gunung hehe
      iya nih ditabok banget
      dukunnya sakti banget padahal gak kuliah kedokteran loh mas hehe

      Delete
  15. wkwkwkkwkw lucu banget tu papan-papan di pohon mas wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  16. Wana wisata yang unik dan bisa bikin baper khususnya kepada jomblotragis seperti admin ini deh....woong jomblo mestinya dilarang ke wana wisata ini

    ReplyDelete
  17. Keren tempatnya ya, apalagi kalau jadi tempat wedding tema outdoor tambah cakeeep. Semoga bisa mewujudkan pernikahan indah ya mas.

    ReplyDelete
  18. Miris bngat yaa, tidak cocok buat jomblo..

    ReplyDelete
  19. Untungnya njenengan sabar ya mas.. nek ora... bakal koprol guling2 disitu.. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha iya mbak untung gak koprol ya

      Delete
  20. jiwa petualang emang gini nih, lagi masa pemulihanpun keukeuh pengen berpetualang
    kalo aja deket, pengen ngadem juga disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mbak masih pemulihan masih jalan-jalan

      Delete
  21. wah ada kolam renang nya nih asik banget dah :D, abis panas panas kena yang anget anget

    ReplyDelete
  22. Indah tempatnya. Cocok dibuat pacaran ama suami nih. :v hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha enak yg sudah pasutri bisa bebas

      Delete
  23. mungkin kalau aku yang berkunjung ke tempat itu, bakalan pasang headset terus nyanyi "I AM SINGLE, AND VERY HAPPY.. lalalal ohh lalala yeyeyey

    ReplyDelete
  24. aku liat pas pak guru posting photonya di insta. mau komen tapi cukup ditap dua kali abis gitu ketawa ajah. dalem hati sih niat banget, hah ku jugak mau photo di ini tempat, biar dunia persilatan makin panas nanya kapan ibar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha akhirnya komen di sini
      yuk tar klo ke malang tak anterin biar bis ajawab nyinyirers hehehehe

      Delete
  25. Bagus juga, saya suka jenis wisata yang seperti itu alami nan asri

    ReplyDelete
  26. Aduh berarti benarkah kalo zaman sekarang adalah generasi baper termasuk saya :(

    Tapi di sisi lain dari baper baperan tempat ini cocok banget kayanya mas dijadikan tempat merenung dan melepaskan penat. Mungkin kalo di bogor hampir sama kaya gunung pancar kali ya.

    ReplyDelete
  27. Weleh-weleh... iso-iso aku gur nyesek neng ati mas... mending aku ngopi wae nang warunge bususi...

    ReplyDelete
  28. Whahahaha kalimat pembukanya sedih amat mas. Ini hutan kalo didatengin pengen tebalikin kursi2 kali ya lihat tulisan2 yang dipasang di sana.

    ReplyDelete
  29. Meskipun saya orang asli Malang bahkan suami saya orang wajak, tapi saya belum pernah ke tempat ini...semoga lebaran bisa mampir ketika pulang kampung. Yang jomblo ya ati-ati ajalah dirubung laler *eh :D

    ReplyDelete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.