Kisah Miris BRT Solo Trans di Terminal Tirtonadi

Saya udah nyoba ngirit banget. 



Sebisa mungkin saya selalu mengestimasi biaya perjalanan bolak-balik antar kota. Kebetulan kemarin ada beberapa kerjaan yang bikin saya harus ke Magelang, Solo, dan Madiun buat nyoba buka usaha bimbel kecil-kecilan bareng temen. Yah masih nyoba sih, mumpung ada tawaran slot tempat punya temen. Alhamdulillah sudah ada sedikit perkembangan. Jadi, uang pesangon setelah resign gak mandek gitu aja.

Nah masalahnya, saya harus ngirit banget. Makanya, saya selalu pilih transportasi yang murmer. Kalau bisa sih tebengan.

Sementara ini saya belum perlu ke Madiun karena bangunan yang mau kami sewa belum jadi. Alhasil, saya fokus dulu ke Solo dan Magelang. Kami gak buka di Jogja karena di sini pasarnya udah rame banget. Maunya sih di kota-kota deket Jatim aja biar nanti kalau pas balik ke Malang lagi juga enak buat ngecek. Tapi sayang, belum ada channel.

Ke Magelang itu juga agak males karena cuma ada angkot yang jalurnya sebenernya gak mbulet, tapi alamat yang saya tuju itu bikin bingung. Masuk gang sempit. Secara, tempat yang mau kami kontrak berupa rumah petak kecil di tengah kampung. Makanya, saya pagi-pagi banget udah berangkat biar kalau nanti ada apa-apa pulang baliknya gak sore-sore banget. Alhamdulillah urusannya lancar dan kemudian bisa di-handle teman.

Nah, seminggu setelah saya jalan-jalan ke Solo, saya ke sini lagi sebanyak dua kali. Yang pertama, alhamdulilah ada teman seperjuangan yang beri saya tebengan. Tapi kedatangan pertama ini cuma buat survey aja. Kedatangan kedua, saya dengan terpaksa sendirian karena teman saya tadi harus ke Magelang buat memastikan tempatnya juga. Nah, dia yang beri saya pilihan, “Loe pilih mana, ke Magelang apa Solo?”

Ya jelas dong saya pilih Solo. Selain udah sering ke Magelang dan bisa ngadem di Mall, saya juga pingin naik BRT-nya kota ini. Pas kedatangan pertama dulu sering saya lihat seliweran. Berhubung saya belum sempat beli tiket Prameks di St. LPN, maka saya naik bus. Dua puluh ribu. Duh, dua belas ribu dari pos anggaran transportasi terpotong. Ya mau gimana ?

Singkat cerita saya udah di Terminal Tirtonadi. Aduh rasanya pingin cepet sampai biar bisa ke tempat baru yang belum saya kunjungi. Saya lalu menuju deretan bus BRT yang berjejer di dalam terminal. Hmm, harus masuk bus koridor berapa ya ? Meski sudah pernah ke terminal ini, tapi dulu saya menggunakan bus untuk ke luar kota. Makanya, saya belum pernah menggunakan BRT ini di dalam terminal. Saya lalu duduk manis di sebuah kursi di dekat jejeran BRT Solo yang banyak itu.
Nalikane ing tirtonadi 
Ngenteni tekane bis wayah wengi 
Tanganmu tak kanthi 
Kowe ngucap janji
Lungo mesti bali
Haduh, kenapa jadi nyanyi galau lagunya Didi Kempot.Eh tapi, weit weit. Kok sepi? Kok gak ada haltenya ? Mana petugasnya ?

Aduh, saya mulai bingung. Jadi, saya memutuskan ke ruang informasi jurusan. Di sana tertulis pengunjung bisa tanya bus mana yang harus dinaiki. Lalu saya segera ke sana dan sudah ada seorang dua orang mbak-mbak. Saya tanya kalau ke jalan XXX naik BRT jurusan apa.

Ternyata mbaknya gak tau. Ruang informasi itu ternyata buat sumber info kalau kita mau ke luar kota. Digunakan kalau penumpang mau ke Semarang seperti saya kemarin, atau ke kota-kota nun jauh di sana. Di sebelahnya juga ada beberapa loket tiket buat bus jarak jauh. Saya malah disuruh ke pusat informasinya yang berbeda ruangan.

Sesampainya di pusat informasi, ada dua mbak-mbak dan seorang mas-mas. Saya bertanya lagi tentang tujuan saya dan BRT mana yang harus saya naiki.

Tiba-tiba si Masnya bingung diikuti mbaknya.

“Loh mas, BRT-nya gak masuk terminal."

Saya tanya kenapa kok seperti itu. Dan masnya bilang ini sudah peraturan. 

"Kalau mau naik harus jalan dulu ke jalan raya. Nanti ada halte di situ", kata Masnya

“Jalan yang mana mas?”tanya saya lagi.

“Jalan yang biasanya orang-orang turun sebelum terminal. Nah di jalan itu.”

Saya baru ngedong. Makanya tadi pas di bus kok banyak yang turun. Lah mereka pada naik BRT dari sana. Lah, mana saya tahu ? Kalau tau gitu saya ya ikut turun tadi. Jalan yang dimaksud itu jauh dan saya sudah cukup lelah. Saya masih belum yakin dan berharap ada keajaiban. Semoga ada angkot yang bisa naiki. Saya pun bertanya lagi. Dan apa jawaban mereka pemirsah?

“Yah si Masnya naik ojek atau taksi aja. Di depan ada banyak tukang ojek sama taksi”.

Ngojek (pangakalan) ? Taksi ?Jebol dong dompet saya.


Ya Tuhan, baru kali ini saya gak nemu transportasi umum dalam kota di sebuah terminal. Saya pernah sih ke kota-kota kecil seperti Blitar, Tulungagung, dll. Meski jarang banget tapi masih ada. Kalau saya bertanya ke petugas terminal, saya masih diarahkan untuk naik angkot. Tapi ini Solo lho ya. Untuk ukuran besar kecilnya sebuah kota ya lumayan besar. Apalagi tadi saya lihat banyak BRT di dalam terminal. Selain itu, terminal ini termasuk terminal tipe A yang baru diresmikan dan merupakan terminal termegah se-Indonesia dengan fasilitas yang mengalahkan bandara. Tapi kok gak ada transportasi dalam kota di terminal ini ?

Saya berasa jadi Spongebob Squarepants di Episode Rock Bottom.

Ya sudah, mungkin saya salah gak gugling sebelumnya. Tapi ya namanya lagi apes sih, haha. Makanya, saya jalan ke hotel tempat saya menginap dulu. Alhamdulilah masih inget jalannya karena deket banget Di sana saya mengorder Gojek. Nasib-nasib, mau irit malah jadi gini.

Ini jadi bahan pelajaran saja sih, buat yang mau ke Solo dan naik bus dari luar kota, mending turun di halte BRT sebelum terminal. Daripada bernasib seperti saya. Oh ya, dari kejadian ini saya sedikit bisa membandingkan kenapa Solo masih belum seramai Jogja. Selain dari informasi wisata yang menurut saya kurang, kelemahan Solo ya dari transportasi ini.

Kalau di Jogja, setiap terminal selalu ada halte Trans Jogja. Bahkan di dalam Terminal Bus Wisata Ngabean pun ada. Yah kadang-kadang harus menggunakan kursi milik penjual nasi kucing untuk menaik-turunkan penumpang ketika terminal bus tersebut ramai pengunjung dari luar kota. Tapi yang penting penumpang tetap terangkut. Di terminal lain pun, meski berdesak-desakan, masih bisa terlayani dengan baik. Bahkan di bandara Adisucipto, dari pengamatan saya cukup bisa melayani penumpang dengan cukup baik. Petugas halte bahkan menggunakan pengeras suara.

“Halo, yang mau ke Malioboro cepat naik, woy!”

Eh gak seheboh itu ding.

Nah biasanya, ketika orang asing atau orang dari luar kota, terutama bagi yang datang pertama kali ke kota tersebut, terminal masih menjadi jujugan utama. Terminal menjadi gerbang informasi bagi mereka yang ingin melanjutkan perjalanan, di luar kota maupun terutama di dalam kota. Sayangnya, Batik Trans Solo ini tidak bisa melayani penumpang dari dalam terminal.

Mungkin saran saja, Batik Solo Trans bisa masuk terminal. Memang saya belum paham kenapa aturan ini dilakukan. Saya sempat melihat ada jalan layang dari terminal ini ke Stasiun Solo Balapan. Maunya sih bisa naik BRT dari depan stasiun. Tapi ternyata kalau mau menggunakan jalan tersebut, saya harus punya tiket kereta. Yah.

Itulah pengalaman saya di terminal yang cukup megah ini. Semoga saja kalau bisa ditindaklanjuti ya oleh Bapak FX Hadi Rudyatmo dan para pemangku kepentingan. Makanya, di kunjungan selanjutnya nanti, saya naik BRT dari pasar di dekat Kartasura saja. Jauh amat ? Biarin.
Berkatalah yang benar walau itu pahit. Untuk kebaikan kan, mengapa tidak ?

Sekian. Mohon maaf jika ada kesalahan.

Previous
Next Post »
33 Komentar
avatar

wkwk malah jd terbayang lagu terminal tirtonadi
oalah, lha ini naik BRT ga bs dr terminal toh.. ckck lha itu terminalnya buat tmpat parkir doank? ahaha

spertinya kebijakan ini agar penumpang bisa menyebar menunggu di halte2, sehingga ga terpusat di terminal saja, jd terminal tdk kelihatan kumuh

btw, makasih mas untuk pengalamannya. jd nya saya tau kalau ntar ke solo turunnya di halte sblm terminal. hehe

Balas
avatar

Makasih udah berbagi pengalaman mas, saya baru sekali ke Solo naik prameks, pulangnya ke Jogja order taksi patungan bareng2 teman.

Balas
avatar

Wuah baca ini saya serasa ngliat ftv yg tokoh utamanya njenengan mas, judulnya "Niat Ngirit, Malah Jadi Bokek di cinta eaaaaaa

Hahaa, ngenes bgt, tapi itulah yg namanya perjusngan mas
Demi bisa survey daerah buat gawean baru, pengorbansn yg dituju lumsyan besar ya
Yagitulah saya aja klo ke jogja masi keder mas meski transjogja uda ada dmn2, la apalgi klo ke dolo
Yang ada naksi terus mlh

Btw itu beneran, mau naek busnya dibsntu dingklikan nasi kucing?

Balas
avatar

Waduuuh kasian nih jadi jalan kaki 😊 oooh ya betul berarti salah satu faktor kesuksesan pariwisata itu sistem transportasinya mesti benar ya. Perlu dibenahi lagi nih ke depannya biar Solo bisa seperti Jogja.

Balas
avatar

Sing pentingkan niatnya dah ada,, kalau tak sesuai kenyataan dan malah membuat kantong jadi tekor,, yah mau bagaimana lagi,,, mudah - mudahan ini bisa dibaca oleh mereka yang punya otoritas disana agar transportasi untuk lebih diperhatikan lagi..

Balas
avatar

Semoga hal ini menjadi pelajaran bagi kota lain, transfotasi adalah hal yg sangat penting untuk kemajuan daerah

Balas
avatar

lagunya memorable banget
iyah mas cuma buat parkir ternyata
mungkin juga, tapi informasinya minim sekali
paling enggak namanya terminal ya ada transportasi dalam kota
sama2 monggo ke Solo

Balas
avatar

maunya saya juga naik prameks spt kunjungan pertama, bisa naik BRT dr St. balapan
klo order taksi saya sedang sendirian mas, sayang uang segitu

Balas
avatar

hahaha, jadi berasa Kevin Julio mbak heuheu inget umur
lah iya, baru merintis, yah pelan2 dijalani
trans jogja saya juga masih bingung, palagi trayek baru
klo taksi mah ampuuun
iya bener mbak, biasanya pas sabtu minggu pedagang nasi kucingnya minjemin kursi ke petugas haltenya, duh...

Balas
avatar

sehat kok mbak tapi lumayan juga
iya, sama informasi juga
sayang Solo belum bisa seperti Jogja padahal potensinya luar biasa

Balas
avatar

iya mas tepat sekali, niat dulu ya
amin, mudah2an bisa lebih baik lagi buat Solo.

Balas
avatar

iya sepakat mbak, transportasi umum sangat penting

Balas
avatar

Lha petugas informasi alah gak tau. Trus tugasnya ngapain, ya? :D

Balas
avatar

ealah, sayang banget tempatnya ngga difungsikan sebaik mungkin. pemerintahnya dan pengelula perlu disentil nih. pasti biaya bangun dan perawatannya gede kan ya

Balas
avatar

niat untuk menyanyikan tirtonadi jadi seperti dikasih jalan dengan dan oleh artikel ini, jadi apapun tergantung niat yang udah terbersit....mereunan mah ya

Balas
avatar

Saya baru dengar istilah BRT mas. Itu seperti bus trans metro atau busway gitu ya mas? Heran juga ya kenapa malah nggak masuk ke terminal. Saya belum pernah ke Solo mas hehe :D
Terima kasih atas sharing pengalaman dan informasinya mas. Semoga dilancarkan semua urusan pekerjaannya di masa yang akan datang. Aamiin.

Balas
avatar

apes-apes ... ikut prihatin mas..

dulu pas di semarang naik BRTnya sana juga smpe keliling-keliling karena nggk tau jurusan.. umpung murahh.. wkwkwkw

Balas
avatar

Dija belom pernah ke solo Om...
doain ya, segera bisa main main ke Solo
belanja di pasar klewer, hehehehee

Balas
avatar

sangat disayqangkan tidak sampai ke terminal. kalo orang jauh kan ngiranya pusat peredaran awalnya dari terminal keterminal.
pengalaman yang berharga untuk dibagikan.

Balas
avatar

Terminal Tirtonadi berarti cuma jadi tempat parkir BRT-nya ya...? Kalau yg dari luar kota turn ke terminal itu harus pergi ke jalan raya dulu berarti ya... Tjerdas memang pemkot Solo...

Balas
avatar

Duuh, aku malah asyik dengerin lagunya mas, semoga akses transportasinya lancar ya.. saya belum pernah ke solo sih,,

Balas
avatar

harus mas, makanya saya tulis di Kompasiana juga
biar ada perbaikan ke depannya

Balas
avatar

iya seperti itu mas, naik harus dari halte
monggo ke sono
amon suskes juga buat mas

Balas
avatar

pukpuk ya mas
iya BRTnya semarang enak padahal jalannya naik turun

Balas
avatar

ayo dek dijah maen
beli permen kapuk di klewer

Balas
avatar

nah iya mas saya mikirnya juga gitu
sayang kan...

Balas
avatar

hahaha iya memang sangat cerdas

Balas
avatar

hehehe... emang gitu kok mas kalau di solo, gak ada transportasi umumkayak microlet. Yang ada cuman BRT, itu aja gak ada petugas di haltenya jadi kita disuruh belajar mandiri. Wah mas, kalau solomah kampung halaman saya, entar kalau ada kesempatan kopdar yuk

Balas
avatar

nah ini dari yg mbaurekso
pantesan mas,
yuk ayuk kapan., aku mau ke solo lagi bulan depan

Balas
avatar

Ribet juga ternyata.
Kalo gitu sebelum ke Solo harus banyak-banyak googling deh.
Biar punya informasi yang cukup.

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!