Seberapa Murah Harga Makanan di Jogja ?

"Berapa bu ?"

Dua orang turis asing sedang berjalan di Tugu Golog Gilig Jogja. Jogja Istimewa tetap jadi jujugan wisata utama

"Lima ribu mas?"
"Tadi nasi saya banyak loh buk, sayurnya juga. Tempenya juga. Belum sama teh hangat."
"Iya mas. Lima ribu."

Saya masih seperti mimpi. Ya Tuhan. Anugerah apa yang kau berikan padaku ?

Percakapan pembuka antara saya dengan pemilik warung masih terngiang di kepala saya saat pertama kali menginjakan kaki di Yogyakarta. Lima ribu gitu ? Sehari 15 ribu ? Sebulan 450 ribu ? Anggaran dana sebulan bla bla bla. Langsung, Menteri Keuangan di kepala saya meramaikan rapat kabinet. Mendapat angin segar berupa kata-kata ibu pemilik warung tadi, membuat RAPBN menjadi gagal didok. Pos untuk makan akan bisa teralihkan untuk...... jalan-jalan. Hore.....

Saya masih belum yakin akan sebuah fakta tadi. Ilusi semu masih membayangi saya. Jangan-jangan memang hanya warung tadi yang memang murah. Kalau saya tak makan di warung tersebut, lantas apakah saya akan menemukan harga serupa di warung lainnya ?

Rupanya, jawaban yang tepat adalah tergantung di mana kita akan makan. Kalau kita makan di spot-spot yang maharani alias malah jaya, ya fakta tadi akan salah besar. Di kota manapun, makanan cepat saji kelas atas tetaplah mahal, di atas 20.000. Harganya sama. Di kota manapun, harga makanan kelas menengah, semisal warung penyetan dan segala macam sambal itu, juga hampir sama. Di kisaran antara 10.000 hingga 20.000 rupiah ke atas tiap kali makan.

Nah yang membedakan Yogyakarta dengan kota kelahiran saya adalah harga makanan di warung-warung kecil di pinggir jalan. Kalau di kota saya, paling tidak untuk satu kali makan dengan menu yang saya sebutkan tadi bisa mencapai 10.000 hingga 12.000 rupiah. Makanya, mata saya cukup terbelalak. Lima ribu rupiah hanya dapat segelas teh kalau di kota saya, Malang.

Masakan Jogja yang beraneka ragam
Murahnya makanan di Jogja rupanya juga terjadi di masakan Padang. Rumah yang sudah ada di mana-mana ini kembali membuat mata saya terbelalak. Entah ini hanya karena kebetulan atau tidak, namun harga satu paket ayam RM Padang Jogja lebih murah dibandingkan di Malang. Kalau di Malang, harganya sekitar 12.000 hingga 15.000. kalau di Jogja, dari beberapa kali sampling RM Padang, satu porsi yang sama harganya sekitar 9.000 hingga 12.000.

Setiap hari, saya pun mencoba untuk membuat challenge tidak menghabiskan uang lebih dari 20.000 rupiah untuk makan. Bahkan, kalau saya  bisa menghabiskan hanya 15.000 rupiah, maka saya akan bisa menukarnya dengan makan di resto kelas atas. Atau, untuk jaga-jaga jika ada teman yang mengajak nongkrong di kafe. Hidup hemat harus sejalan dengan gaya hidup anak muda dong ? (hus, jangan ditiru ya pemirsa).

Favorit saya tetap, tempe bacem
Murahnhya harga makanan di Jogja ternyata berkorelasi dengan biaya hidup di sini. Saya ambil contoh mengenai masalah transportasi umum. Adanya Trans Jogja membuat pengeluaran saya bisa saya tekan juga untuk pos ini. Kalau di Malang, harga satu kali naik angkot berkisar 4.000 hingga 5.000 rupiah. Sama dengan harga di Kota Surabaya. Itupun, kalau oper (ganti jurusan angkot), masih harus bayar lagi. Kalau di Jogja, dengan naik Trans Jogja, harga satu kali naik moda transportasi ini adalah 3.500 dan bahkan bisa 2.700 jika menggunakan kartu langganan. Yang saya suka, jika harus ganti bus, kita tak perlu bayar lagi. Meski, yang namanya kota besar ya, sama-sama macet dan lama menunggu angkutan datang.

Kalau mau sabaran dan hemat, berkelilinglah dengan Trans Jogja

Saya jadi kepo, kenapa biaya hidup di Jogja bisa semurah itu. Dari beberapa data, alasan utama yamg membuat Jogja murah meriah adalah tidak adanya sektor industri yang menunjang kota kini. Sektor utamanya adalah pendidikan dan pariwisata. Meski di daerah wisata beberapa harga makanan juga mahal, namun itu tak berlaku secara umum. Berbeda dengan Jogja, Malang memiliki banyak industri rokok yang membuat biaya hidup menjadi cukup besar.

Namun, yang unik, asumsi saya tak benar juga. Ternyata biaya hidup total di Yogyakarta termasuk tinggi. Menurut data BPS tahun 2016 kemarin, Provinsi DIY termasuk 10 provinsi dengan biaya hidup tertinggi. Setiap bulan, per kapita di Jogja harus mengeluarkan biaya 1.070.962 untuk hidup. Meski begitu, hanya sebanyak sekitar Rp 466.842 untuk pengeluaran makanan. Sisanya, untuk keperluan lain.

Satu bungkus nasi kucing dihargai 1500-2000 rupiah.
Nah jika berbicara masalah pengeluaran tiap keluarga, Yogyakarta masih berada di bawah kota kelahiran saya. Tiap keluarga di Malang menghabiskan sekitar Rp 5.075.853 untuk pengeluaran total per bulan. Sedangkan untuk Kota Yogyakarta menghabiskan Rp 4.803.345. Meski dirasa terus mengalami kenaikan, bagi saya biaya hidup di Yogyakarta tetaplah murah. Tinggal bagaimana kita bisa mengelola keuangan kan ?

Sumber :


Previous
Next Post »
25 Komentar
avatar

Iyahh bener banget mas.. uhh jogja, magelang, wonosobo, temanggung, semarang itu harga makanannya murah banget.. nasi rames sayur plus telor itu 5000 kembali 500.. pke ayam cma 7000. Nyuci baju per kgnya cuma kisaran 2500-3500 per kg.. ya ampunn pokoknya bikin kantong aman dan nyaman... udh gtu penduduknya itu loh yg asli ramah2.. heheh

Balas
avatar

Kok itu murah banget astaga. Gue kalo di sana badan gue pasti terjaga kualitasnya. Di sini kayaknya 5 ribu cuman es teh manis sama tukang parkir doang. :(

Balas
avatar

Wah kacau sih Jogja emg surga makanan murah, eh ga cuma makanan kayaknya semua disini murah. Kalau biasa hidup di Jkt atau kota besar lainnya terus ngerasain jajan jajan di Jogja tuh rasanya kaget pas dikasih tau harga karena diluar ekspektasi murahnya hahaha

Balas
avatar

Wahhhh tapi harganya dari tahun ke tahun naik :(, kost - kostan saya juga naik :(

Balas
avatar

kalau ditanya SEBERAPA MURAH HARGA MAKANAN DI JOGJA ? saya tidak bisa jawab Mas, orang saya belum pernah kesono, yang jelas menu menu di Jogja sangat bervariasi, uniknya lagi katanya penduduk setempat murah lho..murahnya nggak bikin dompet bobol

Balas
avatar

Kalo ngayap ke Jogja, makannya emang cukup irit sih. Naik Trans Jogja selain murah, ini solusi juga untuk ke tempat2 wisata yang ga tau tempatnya. Makanya saya demen bolak-balik ngayap ke Jogja, haha...

Balas
avatar

Andaian di jakarta juga segitu, pasti anak kos makin makmur ckckck

Mampir balik dong ka hehe

Balas
avatar

Memang terbilang murah, tapi tiap tahun terus naik, pertama kesini pernah ngalamin parkir motor 500, sekarang sudah ada yang 1000, 1500 dan 2000..

Boleh lah nanti kita maen bareng mas..hehe
Nanti ceritain deh.. :)

Balas
avatar

Nah man emang murah Dan orangnya ramah2

Balas
avatar

Iya lho 5 ribu dapet apa di tempatku

Balas
avatar

Lha ya emang kok di luar ekspektasi murahnya

Balas
avatar

Iya tergantung mau makan apa juga ya

Balas
avatar

Nah bener kn mbak, emang ngangeni

Balas
avatar

Ini mas Andi yg mbau rekso Jogja hehe
Iya katanya jg semakin mahal

Eh kmrn udah ketemu bntr yuk diagendakan mas

Balas
avatar

Wah itu sblh mana ya mas warung makan nya koq murah bngt ?

Balas
avatar

murah banget malah, gak kayak di kota ku. Gak ada makanan dibawah 10rb
selain murah, makanan jogja enak-enak. Kalau tandingan harga mungkin kediri bisa jadi opsi saingan deh

Balas
avatar

Jawabnya pasti angkringan ehehheheeh ...
jadi kangen sama jogya ... tapi kalau di angkringan musti jaga iman mas wkwkwkwk ... pasti sering nambah ... dan pas di total, ,,,,Rp,50.000 ribu ...heheh pengalaman kemaren pas di Jogya

Balas
avatar

Surga lah pokoknya di Jogja.. Main 4H3M cuma 150.000 aja. Numpang nginep dikosan temen. ahahah

Balas
avatar

weleh-weleh, kalau di Jakarta mau 10-12 ribu pun agak sulit, harus ke warteg, wehehehe. Jogja memang bersahabat, entah dari budaya ataupun kulinernya :)

Balas
avatar

Itu murah banget, ya ampun kalau disana pasti makin irit dan hemat saya.

Balas
avatar

ga nyangka bisa semurah itu makanan di Jogja, kalau Medan sih sepertinya sama dengan kota Malang

Balas
avatar

sebenarnya setiap kota pasti ada lokasi makanan murah, kebanyakan emang tersembunyi. kalaupun rame hanya diketahui beberapa orang. Malang juga murah sih apalagi dititik deket kampus, kebangetan bahkan murahnya

Balas
avatar

Itu yang bikin teman2 semasa kuliah pengen menetap di Jogja, bea makan murah....

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!