Bukber Oh Bukber



Dibandingkan buka bersama, bagi saya lebih asyik sahur bersama


Tebak saya yang mana?
Seperti kenangan saya saat SMP dulu. Sehabis shalat tahajud bersama dengan mata yang masih kriyep-kriyep dan belum penuh 100%, acara dimulai dengan sahur bersama. Itu terjadi saat kegiatan pondok Romadhon. Kegiatan sahur bersama ini rasanya tak mungkin dijalani saat ini. Sahur dengan keluarga saja kadang tak bisa dijalani karena suatu hal, misal karena bekerja. 

Maka dari itu, pasti acara yang bisa dilakukan adalah bukber alias buka bersama. Beberapa menyebutnya dengan buber. Terserahlah, yang penting intinya sama. Melakukan buka dengan teman, keluarga, atau kenalan lama di suatu tempat. Biasanya di sebuah restoran atau warung, bisa juga rumah seorang teman. Sejak awal puasa, jadwal bukber akan terus ada layaknya jadwal kampanye pilkada. Bukber bersama teman TK, SD, SMP, SMA, Kuliah, rekan kerja, teman main, atau komunitas pertemanan yang kita ikut di dalamnya. Aktivitas bukber ini menyebabkan restoran dan warung menjadi super ramai menjelang waktu berbuka. Bahkan beberapa diantaranya harus memesan dahulu agar tak kehabisan tempat. Acara bukber ini memang baik, selain menjalin silatrurrahmi, juga bisa dijadikan ajang ngabuburit. 

Namun, ada satu hal yang membuat acara bukber ini bisa mengurangi nilai ibadah puasa. Selain adanya kemungkinan untuk saling menggunjing, banyak peserta bukber yang lupa waktu sehingga tidak menjalani aktivitas ibadah Ramadhan, seperti shalat tarawih. Kadang dengan alasan masih ingin bernostalgia, rutinitas ibadah tersebut menjadi ditinggalkan. Sayang kan, padahal Ramadhan tahun depan belum tentu lho kita bisa menemuinya. Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan agar acara bukber bisa tetap berjalan namun tak mengganggu ibadah Ramadhan. 

Pertama, alangkah baiknya kegiatan ini dimulai selepas ashar. Masalah tempat dapat dilakukan di mana saja, asal masih layak untuk bukber. Jika acara dimulai selepas ashar, maka kegiatan kangen-kangenan yang menjadi magnet bukber dapat dilakukan dahulu. Nanti selepas maghrib dan berbuka peserta bukber bisa langsung pulang dan menjalankan ibadah tarawih dan tadarrus Al-Quran, atau lihat Film Korea (lho???). Intinya, selepas buka kita sudah siap dengan aktivitas ibadah. 

Kedua, acara bukber dilakukan di rumah sesorang peserta. Tentunya sang tuan rumah harus berkenan. Selain menghemat biaya, tak ada batasan waktu yang mengikat, artinya tak perlu terburu-buru. Jika acara bukber terpaksa dilanjut hingga isya, maka lebih baik lagi dilakukan shalat tarawih dan tadarrus bersama. Rasanya akan lebih nikmat dan seru. 

Jangan Lupa Ibadah
Ketiga, daripada aktivitas bukber dilakukan dengan menggunjing orang lain lebih baik melakukan kegiatan keagamaan tadi. Atau kalau mau bercerita, seminimal mungkin menghindari gunjingan-gunjingan. Meski sulit, tapi ingatlah menggunjing orang akan mengurangi pahala puasa. 

Keempat, lebih baik lagi kita mengadakan bukber sekaligus beramal. Pahala amal saat bulan Ramdhan kata Pak Ustad akan berlipat ganda kan? Bisa kita lakukan ke panti asuhan atau ke tempat-tempat yang masih banyak orang memerlukan. Selain menjalin silaturrahmi, kita juga bisa berbagi dengan sesama. Ya sudah gitu aja, semoga acara bukber anda lancar dan tetap dapat barokahnya. Mohon maaf jika ada kesalahan. Selamat berpuasa. Wassalamualaikum wr. wb.
Latest
Previous
Next Post »
7 Komentar
avatar

Bukber mah biasanya kumpul rame-rame terus nggosipin temen, wkwkwkwk

Balas
avatar

Setuju banget tuh.
Biar ibadah puasanya lebih afdol.

Selamat berpuasa juga mas :)

Balas
avatar

kalau aku bilangnya bubar "buka bareng" wqwqwq

bener juga sih, kadang buber bikin kita ngelewatin ibadah bulan ramadhan lainnya.

kemarin juga aku sempet ikut buka bareng sama temen kelas. untungnya selepas buber terus kita semua sholat maghrib dan langsung pulang kermah masing-masih. nggak semuanya pulang sih, tapi kebanyakan pulang karena katanya mau sholat tarawih.
aku juga termasuk yang buru-buru ikut pulang, tapi bukan mau sholat tarawih, mau lanjutin nonton drama Ruler.
ASTAGHFIRULLAH PUTI!

Balas
avatar

Meskipun saya tdk berpuasa tp saya sering ikut bukber mas ckkk...biasa tmn" sekolah sama temen kerja...ngajak saya nemeni bukber... Alangkah lbh baik kalo bukber tdk ngomongin orang, hal itu seringkali terjadi, acara bukber eh malah gosip disana-sini, khan berkahnya mungkin jg berkurang :)

Selamat menunaikan ibadah puasa ya mas, semoga puasanya lancar sampai hari kemenangan tiba.Amin

Balas
avatar

Setuju kalau bukber ini baik. Tapi harus ingat waktu maghrib juga. Terlebih taraweh kalau bisa tak terlewat. Biasanya suka lalai kalau udah bukber gini, kecualis kita sendiri yang tegas terhadap diri kita sendiri

Bisa buat acara dulu sebelum bukber ya, Mas, misalnya share tentang pengalaman ngeblog misalnya, ataupun yang lainnya. Jika masih ada waktu lanjut tanya jawab hingga saatnya berbuka puasa itu tiba :)

Setelah itu jangan lupa maghriban dan taraweh, aku sendiri kalau bukber cari tempat yang jaraknya gak begitu jauh dengan tempat shalat.

Balas
avatar

Bener, kebanyakan saat bukber yang ada maghrib, tarawih pada bablas..

Hmm,pada gadapet pahala sholat semalam suntuk bersama imam..
semoga dihindarkan dari hal-hal tidak bermanfaat, aamiin

Balas
avatar

apaan coba, kayakn jadwal kampanye pilkada? kamu aja, aku mah biasa aja, tapi hari ini sempet dilema karena sekalianya dapet undangan bukber langsung empat undangan, kan taek.

Lihat Drakor di bulan puasa kan ibadah juga ya?
eh tapi yang keempat, bukber sambil beramal ide bagus yaaa

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!