Ngeband Sejak Esde, Kenapa Tidak?


Terhanyut aku akan nostalgi
Saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama
Suasana Jogja


Lagu itu mengalun merdu dari dua orang anak Kelas 5 SD. Teriringi dengan asyik oleh beberapa alat musik ritmis dan melodis. Lagu yang santai tapi sarat makna itu benar-benar dinikmati oleh para tamu di sekolah tempat saya mengajar.

Saya senang sekaligus bangga. Di usia mereka yang masih kecil, mereka mampu memainkan alat musik dan menyatu dalam harmoni. Meski saya tahu, hal ini tidaklah mudah. Butuh perjuangan keras dan latihan yang intensif.

Ini tahun ketiga saya menjadi pendamping ekstrakulikuler Band. Ekstrakulikuler yang paling muda di sekolah saya. Lahir bersamaan dengan adanya bantuan alat-alat musik band dari pemerintah berupa gitar, keyboard, bass, dan satu set drum. Agar alat-alat tersebut bisa bermanfaat, maka diadakanlah ekskul band yang bisa diikuti oleh siswa kelas 3 hingga kelas 5. Ekskul ini dibina oleh salah satu musisi band Kota Malang yang memiliki jam terbang tinggi. Tak hanya jam terbang tinggi, sang pembina bisa menjelaskan teknik-teknik bermain alat musik dengan jelas kepada anak-anak.

Selama mendampingi ekskul band, saya banyak mendapat kejutan demi kejutan. Saya sering mendapat talenta yang menurut saya tak mudah untuk ditemukan. Makanya, saat awal tahun pelajaran, pencarian bibit-bibit baru dilakukan. Ternyata, banyak yang sudah bisa memainkan kunci gitar dasar, seperti C, F, dan G. Ketiga kunci ini bisa digunakan untuk menyanyikan banyak lagu anak-anak. Saya juga menemukan pemain piano yang bisa memainkan beberapa lagu berbahasa Inggris.


Alunan suara dari para pemilik bakat olah vokal juga saya temukan. Namun, saya juga mendapat kesulitan untuk mencari bakat pemukul drum. Saya paham, menabuh drum cukup sulit karena berkenaan dengan tempo dalam sebuah lagu. Kadang, penabuh drum harus dilakukan oleh pembina ekskul sendiri. Meski begitu, untuk tahun ini, alhamdulillah saya mendapat dua penabuh drum yang sama-sama bertalenta.

Latihan rutin diadakan selepas shalat Jumat. Mereka belajar beberapa lagu anak-anak dan beberapa lagu dewasa namun memiliki arti yang universal. Yah namanya anak-anak, kadang sulit diatur untuk serius dalam berlatih. Yang paling sering terjadi adalah mereka memainkan drum tanpa aturan. Tapi, dengan pengkondisian yang baik, sepanjang masa latihan, mereka bisa memainkan minimal dua lagu tiap kali latihan.

Latihan rutin setiap hari jumat
Sayangnya, seperti kita ketahui, ekskul band di sekolah dasar adalah sesuatu yang langka. Tidak seperti tari, pramuka, olahraga, atau drum band. Tak pernah ada even lomba yang bisa diikuti. Tak ada festival band yang bisa menampilkan anak-anak. Saya paham sekali dengan hal ini. Agar latihan dan usaha mereka tak sia-sia, maka mereka sering ditampilkan dalam acara penerimaan kunjungan studi banding, perpisahan siswa Kelas 6, gebyar seni, dan acara lain.

Penampilan anak-anak ketika acara Halal bi halal Kecamatan Klojen
Melihat dari kurangnya even yang diadakan, lantas apakah kegiatan ngeband sejak esde ini tak terlalu dibutuhkan?

Meski saya menyadari, tak semua sekolah bisa seperti sekolah saya, kegiatan ngeband ini cukup penting. Beberapa materi pembelajaran di kelas 4 dan 5, memuat kompetensi dasar mengenai musik ansambel. Membaca patritur, mengatur tempo, hingga memainkan beberapa lagu dengan kunci dasar (C, F, dan G). Nah, jika sebuah sekolah sudah memiliki alat band, sayang jika tidak dimaksimalkan. Namun, jika belum punya, sang guru bisa mengajari secara sederhana beberapa teknik ansambel sederhana dengan alat musik seadanya. Semisal gitar dan ketipung. Pemikiran saya ini didasarkan karena banyak guru yang melompati bagian materi ini. Selain karena tak cukup waktu, keahlian sang guru kelas juga terbatas untuk mengajarkan materi musik. 

video

Kembali lagi kepada kegiatan ngeband. Saya menyadari sekali bakat musik itu adalah salah satu investasi yang cukup berharga. Sejak SD, saya sudah memulai belajar piano dasar. Meski saya akhirnya tak menjadi musisi handal, namun dengan bermain musik, energi saya bisa tersalukan ke arah yang positif. Ketika sudah besar, saya bisa mengungkapkan beberapa pemikiran melalui iringan lagu. Saya semakin menyadari betapa pentingnya pengasahan otak kanan berupa musik ini. Pengenalan lagu sejak dini memang penting, tapi mengenalkan alat musik kepada anak tak ada salahnya kan?
Previous
Next Post »
21 Komentar
avatar

kudu bener-bener sabar dan telaten ini kalau ngajari anak SD. saya pernah ngajar ekstrakulikuler juga di SMP tappi bukan dibidang musik sih. PMR tepatnya.
waaah, anak SMP aja bikin kualahan gini apalagi anak SD. salut mas
semoga eskul band-nya tetep jalan dan semakin berprestasi

Balas
avatar

Ngejreng dulu entar jadi jreng beneran. Bagus nih dari dini sudah menanamkan jiwa seni ke anak-anak. Semoga latihannya berjalan baik dan sukses mas. Lanjutkan

Balas
avatar

Mengenalkan musik pada anak tidak ada salahnya. Tapi ada sebagian orang yang begitu antipati dengan musik, dianggap musik setan.
Saya suka video yotubenya, keren sekali. Jangan lupa subcribe punya saya ya ?

Balas
avatar

Dulu waktu kecil ingin sekali main band, tapi sayangnya gak ada fasilitasnya.

Balas
avatar

Wah keren sekolahnya. Punya alat band lengkap. Ya kalau ada alatnya memang harus dimaksimalkan dengan diadakan ekskul band. Bermain musik kan bagus untuk merangsang otak. Agar otak kanan dan kiri seimbang. Ujung-ujungnya berguna untuk melatih kecerdasan anak.

Dulu waktu ngajar diswasta saya sempat ngajar ekskul gitar akustik. Karena alat yang ada gitar aja hehe

Balas
avatar

Ini bener-bener keren sekolahnya, ada perlengkapan bandnya juga ya.. Tapi ngajarin anak SD harus ekstra sabar ya, Mas. Secara suka masih ada yang bandel-bandel..hehe

Kalau udah di asah sedari kecil, in shaa Allah bisa cepat berkembang dan cepat bisa nantinya ..

Balas
avatar

Betul. Nggak ada salahnya mengenalkan mereka alat musik. Dulu pas gue SD cuma dikenalin suling aja. Itu pun baru bisa pas kelas 6 SD. :')

Terus sekarang sedih karena gak bisa maen alat musik apa-apa, kecuali suling itu. Jadi mikir, dulu gue ngapain aja sampe gak sempet belajar main gitar? :(

Balas
avatar

kereeen, mumpung masih muda, tingkatin terus jiwa seninya, otak masih encer untuk mencerna :D

Balas
avatar

Menurutku, bakal keren banget sih kalau dari SD udah dikenalin banyak alat musik. Biasanya, pas SMA dia jadi langganan pengiring musik di kelas Seni. Nyesel juga dulu belajar gitar cuma setengah-setengah. :')

Balas
avatar

Hebat si bisa ngajar anak SD latihan band dengan jadwal yg masih susah, tentunya.

Btw, salam buat Klojen haha.

Balas
avatar

bakat apapun jika dibina dan difasilitasi sejak SD tentu kelak akan menjadi bekal kehidupan mereka

Balas
avatar

Masih SD udah main band? Gw mah main layangan....

Balas
avatar

ini project bagus, dilanjutkan ya :)
untuk pembinaan bakat dari SD itu sangat baik, bukan hanya main band, CR7 dan messi berlatih sepak bola juga sejak usia dini...

Balas
avatar

kalo dari SD udah maenmusik bearti sejak SD udah punya fanbase dong ya hehehe

Balas
avatar

wowww kereeen bangeeet... menurut aku ekskul ini sangat penting,,, lanjutkan mas,,, anak2 nya terlihat sangat bersemangat juga...knapa nggak?

Balas
avatar

Keren! :D Bakat memang kudu diasah sejak dini, ya? :)

Balas
avatar

Masing-masing anak memiliki potensi masing-masing. Tentu setiap bakat perlu dikembangkan ya mas supaya nanti pas sudah besari lebih matang lagi.

kereeen ini mas jempolan

Balas
avatar

Kereeeeen bangeeeeet masih kecil uda jago ngeband :) aku aja yg udah segedee ini gak bsa main alat musik dengan bagus, main juga ala kadarnyaa. . nyesel jadinya knpa ndak dr kecil ya belajar main alat musik :'

Balas
avatar

Asik bgt di sekolah udah ada alat band.. Sayang kalo gak dipakai.. Seneng aku kalo liat anak2 kecil udah bermusik.. Dulu pas SD sempet jg main bas bikin band anak cewek gitu hehe, akhirnya gak lanjut.. Tapi seneng aku punya kenangan itu.. :)

Balas
avatar

Jadi ingat masa kecil, saya belajar drum juga sejak SD. Sering manggung kalau agustusan. Punya band juga. Kadang jadi vokalis, kadang pegang drum.

Balas
avatar

Dl saya nge-band wkt smp...kl SD mainannya gundu :)

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!