Finding Abang di Suatu Petang

Udah 3 kali lho gue coba order.

Ilustrasi : Traveloka


Mana sudah mau jam setengah 6. Padahal jam habis mahgrib anak-anak les sudah datang. Ah ngapain sih gue ke Mall gak jelas ini. Apa emang kebiasaan ya kalau lagi galau gini gue kelayapan gak jelas ke Mall buat naik turun ekskalator.

Ini Mall mana jauh lagi dari rumah. Emang sih, cuma beberapa ratus meter dari terminal. Tapi kan baru kemarin sopir angkot-angkot itu mogok. Gak deh kalau mau naik angkot untuk beberapa hari ke depan. Masih gimana gitu. Apalagi ini mau maghrib. Jalan ke terminal kayaknya gak asyik. Sendirian lagi.

Oke. Ini percobaan yang keempat ya. Kalau masih gak ada driver yang mau pick up, berarti fix harus jalan ke terminal. Gue masih belum bisa yakin ini bakal berhasil. Orang-orang di Mall udah banyak yang pulang. Kayaknya ini Mall gak bakal sepi deh. Mau ke dalam lagi juga ngapain? Gak ada apa-apanya gitu.

Finding driver................
Finding driver.....................
Finding driver................

Ah udah ah, ngangkot aja.
Tapi tiba-tiba
Bretttttttt..... 
Eh, ada yang pick up. Tapi kok di GPS masih jauh banget. Yah salam bakal garing nih. Gak apa-apa deh. Daripada ya aku jalan ke terminal. Mana rintik hujan mulai turun.
Gak lama kemudian ada pesan SMS masuk.
“Mas ikrom ya. Tunggu di jalan dekat Resto XXX ya. Gak boleh pick up di depan Mall mas soalnya”.
“Oh iya mas. Tapi saya gak tau itu di mana”. Duh mulai deh adegan jalan-jalan sendirian  lagi.
“Nanti kan ada bunderan. Sampeyan ke arah timur aja. Restonya gede kok, nanti keliatan”
“Oke mas, saya tak ke sana”.

Gue lalu menuju resto itu. Setapak demi setapak kaki gue melangkah dengan masygul menapaki kompleks perumahan eilit yang tak jauh dari Mall. Duh tapi kok kayak gimana gitu. Ah biar gak kepikiran aneh-aneh, dengerin lagu Philpop aja. Sambil bercuap-cuap dengan bahasa Tagalog, saya EGP aja. Eh tapi lagi ini kan mau maghrib. Apa nunggu magrib sekalian ya. Cuma kan drivernya lagi OTW. Ya udah gak apa-apa.

Lama-lama jalan semakin sepi. Ternyata restonya agak jauh juga kalau buat jalan. Duh, emang kondisi keamanan lagi gak stabil ya. Jadi harus kucing-kucingan gini. Beberapa saat kemudian, gue sampai di restonya. Restonya masih tutup. Tumben ya, apa memang khusus hari jumat tutup. Gue lalu duduk di dekat bangku di bawah pohon akasia. Ah enaknya, tapi ini langit mulai gelap. Tetesan air juga turun meski gak lebat.

Baru aja gue menikmati alunan lagu Philpop, eh muncul orang naik motor bawa helm. Ah mungkin ini abang ojeknya. Jadi gak lama-lama deh.
“Mas, pesan ojek ya?”
“Enggak mas, aku lagi nunggu kakakku mau jemput. Dia masih di blok sana”.
“Lho, kan masnya yang pesan lewat Gojek?”
“Saya gak pesen mas, saya beneran nunggu kakak saya kok, paling bentar lagi sampe”.
“Lho, terus yang pesan tadi siapa dong?” Dia lalu membuka Hpnya.
“Lah, gak tau mas, saya emang gak pesen kok. Paling di blok sana, mas. Tadi ada orang yang telpon-telpon gitu. “
“Ah, masa sih? Di map saya, kok adanya di sini ya?”
“Ah iyakah mas? Apa mungkin yang pesen pindah posisi. Takut sama ojek pangkalan. Kan ada pangkalan di dekat sini”.
“Oh iya ya. Ya udah, aku tak ke sana. Tapi mas beneran gak pesen kan?”
“Enggak, mas. Aku nunggu kakaku ini”.
“Oke. Aku tak ke sana”.
Hahahaha, aku berhasil ngerjain. Hore. Duh senangnya.
Tapi kok, lama-lama tambah gelap ya. Apa gue sholat dulu aja. Ya udah. Di dekat resto kayaknya ada Musholla. Tak ke sana dulu ah.

Belum lama jalan, eh ada suara klakson motor lagi. Mampus deh gue, ketauan.
Gue balik badan.
“Mas Ikrom ya?”
“Oh iya mas. Mas XXX ya.”
“Iya mas. Ini helmnya mas. Pakai masker?”
“Gak usah mas. Udah mau magrib nih. Yuk buruan”.
“Oh oke mas. Siap!”




Dan gue pun naik ke atas motor. Tak lama kemudian, suara maghrib berkumandang. Duh berdosanya gue. Jangan ditiru ya teman-teman.
Previous
Next Post »
8 Komentar
avatar

Kamu anaknya sabaran banget berati ya kak TT

Balas
avatar

Wahhhbisa berundung gitu ya mas lagi hari apesnya,
Ahahah jadang emang suka bingung pas nentuin ngegojek apa ga, uda keburu disend, malah tetiba mikir ga jadi, terus karena kepepet akhirnya naek juga wakakka

Balas
avatar

iya kak, saya subuaaarrrr kok, hehe

Balas
avatar

iya mbak, kadang juga masih gak yakin kalo naik.........

Balas
avatar

huahahahahaah kucing-kucingan... miris juga ngeliat kompetisi antar angkut sama angkutan online.. orang rezeki nggak bakal tertukar juga.. hehehe

sering banget naik gojek klo lagi di jkt. simpelll

Balas
avatar

Hahaha jd ini critanyaaa
Makanya ga usah ngelayap sampe araya *araya bukan sih? Dket terminal soale haha

Balas
avatar

iya mas, karena rejeki bukan putri, yang tertukar, hehe
just simple...

Balas
avatar

iya mbak, ini versi panjangnya....
tepat, Plaza Araya saking bosene aku ahahaha

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!