Save Gojek Malang

Apes banget sih saya pas hari senin kemarin

Ilustrasi/Samarinda Pos


Ceritanya, saya ada acara di Diknas jam 8 pagi. Karena masih harus mengikuti upacara bendera hari senin, saya tak bisa datang ke acara tersebut lebih pagi, alias mepet. Nah kok ndilalah, di sekolah ada acara dari suatu produk anti nyamuk. Mereka membuat stand superbesar yang menutupi parkiran motor saya. Jadi, saat saya mau pergi ke Diknas, saya gak bisa bawa motor. Padahal itu motor sudah saya pinggirkan. Biar enak keluarnya.

Oke, saya lalu punya plan B. Naek Gojek. Untung ada deposit Go Pay di HP. Eh rupanya, saya masih belum bisa move on dari apes. Lama mencoba mencari driver tak kunjung nemu. Seorang rekan  bilang kalau Gojek gak beroperasi lagi. Takut sama sopir angkot. Kebetulan hari itu sopir angkot pada demo. Nutup jalan dan gak narik. Duh ketam eh mampus deh gue. Gimana bisa ke Diknas?

Untung rekan tersebut kebetulan mau ke suatu tempat yang arahnya sama dengan ke Diknas. Jadinya saya bisa nebeng. Saat perjalanan, benar saja, pusat kota lumpuh. Ada negara api menyerang. Sopir angkot memblokade jalan-jalan utama di Malang gitu aja. Sekolah saya yang gak jauh dari alun-alun pun kena imbas. Stuck, macet.

Setelah berputar mencari jalan tikus, akhirnya saya bisa sampai di Diknas meski terlambat. Saat di sana, saya gak bisa khusuk mengikuti acara lantaran bingung gimana mau pulang. Dikit-dikit saya lihat TL-nya @infomalang di twitter dan ternyata benar. Negara api sudah mencapai balaikota. Sopir angkot itu demo besar-besaran. Intinya sih gimana caranya tuh Gojek lenyap dari Malang. Selama-lama-lama-lamanya.

Waduh, saya gimana nih entar pulangnya. Ketika acara sudah selesai, saya mencoba pesan Gojek. Eh tiba-tiba ada lho driver yang mau pick up saya. Lalu ia menelepon dan minta saya menunggu di depan kantor Diknas. Tak lama kemudian ia muncul tanpa seragam kebesaran. Sambil terburu-buru, ia meminta saya segera naik dan wusss kamipun berangkat ke sekolah tempat saya mengajar. Alamak, tegang banget.

Duh kenapa jadi ngeri gini sih? Padahal selama hampir setahun ini oke-oke aja. Apa mungkin ada penyebar kebencian ya?

Kalau saya pikir-pikir, alasan sopir angkot demo itu ya ada benarnya juga. Sejak adanya Gojek, mereka kehilangan banyak penumpang, terutama anak sekolah. Lha murid saya aja kelas 5 udah dipesenin Gojek sama emaknya kalau udah pulang. Makanya saya sering ngecek dan  nitip anak tersebut ke driver Gojeknya agar hati-hati. Cuma, si sopir angkot juga harus ngaca lah. Saya masih sakit hati lho pas kapan anu itu naek angkot bayar 4000 setelah turun dari angkot eh diminta 10.000. Padahal, perjalanan sejauh 7 kilometer itu ditempuh hampir sejam. Ngetem di sana-sini. Desak-desakan pula sampai ini badan mau remuk. Belum lagi, si sopir sering memaki entah siapa dengan keras pas banget di telinga saya. Duh, kalau inget itu kayaknya saya gak bakal naek angkot lagi.

Tapi, saya masih punya hati lah. Tiap minggu, saya niat gak bawa motor sendiri kalau mau jalan pagi di Lapangan Rampal. Berangkatnya, saya naik Gojek karena mengejar waktu ikutan senam bareng ibu-ibu PKK di sana. Pulangnya, saya milih naek angkot karena pingin menikmati pagi di kota saya. Sambil makan sempol pelan-pelan melihat aktivitas orang-orang sekitar. Saya juga masih bisa melanjutkan jalan kaki sehat karena pemberhentian angkot terakhir masih berjarak 1 km dari rumah saya. Sehat kan? Makanya, hari minggu adalah saat saya bisa berlaku adil buat driver Gojek dan sopir angkot.     


Saya dan Abang Ojek

Tapi, itu sirna sekarang. Kantor Gojek ditutup, drivernya kucing-kucingan dan banyak yang akhirnya gak narik. Mereka takut diintimidasi sama sopir angkot. Segala atribut yang berbau Gojek tiba-tiba lenyap dan menjadi sesuatu yang terlarang. Duh, mirip banget sama suasana pasca Gerakan 30 S/PKI. Bahkan yang gak asyik, banyak lho adegan driver Gojek yang harus sok akrab sama pelanggannya biar gak ketauan sama sopir angkot. Karena kebanyakan driver itu cowok, gak asyik kan kalau saya sok say hello dan cipika-cipiki gitu? Hi....

Bagi saya, keduanya masih punya penggemar masing-masing. Percayalah, mbah-mbah yang mau ke pasar masih setia naik angkot. Emak saya yang gaptek juga masih suka ngangkot. Anak-anak sekolah yang gak punya smartphone juga ngangkot, meski sering dipandang sebelah mata karena bayarnya separuh. Rombongan pengajian atau ibu-ibu PKK juga sering sewa angkot. Rombongan kelas saya juga nyewa angkot kalau mau pelajaran renang.

Jadi, yang asyik gitu kenapa? Paling enggak, introspekasi lah, udah ngasih layanan memuaskan belum?

Digawe suaantue ae lho rek...
Previous
Next Post »
22 Komentar
avatar

Duh, kok ngeri ya. Hari gini masih nolek yg serba onlen. Tapi bener kok masing2 masih tetep ada penggemarnya.

Balas
avatar

Ya ampun, mengerikan sekali. Aduhh,,, padahal saya belum sempat pulang ke Malang dan menikmati fasilitas gojek.
Ngakak bgt pas baca: Kapan anu itu,, tipkal malang sekaleee... jadi kangen malang :(

Balas
avatar

Walah, kayaknya polemik penolakan gojek masih belum berhenti. Semoga deh segera ada aturan yang pasti supaya ke depannya supir angkot, gojek, dan angkutan umum lainnya bisa narik dengan aman dan nyaman. :)

Balas
avatar

Wah,untuk tahap awal tetap ya tanah namanya cemburu tetep ada. Dulu disini juga pernah ada kek gitu. Oplet versus bus kota, sebenarnya kan rejeki masing masing sudah ada tuh, utk Go-Jek juga.

Balas
avatar

itulah org indonesia gak berani tuk bersaing, kalau mau bersaing sehat angkot hrsnya memberi pelayanan yang asyik spt jangan masukin penumpang samapi penuh melebihi muatannya, jangan ngetem, jangan ada yg ngerokok, jngan ngebut, patuhi lalu linats, pasti banyak yg mau yakin

Balas
avatar

iyahh betul banget.. paling nggak suka sama angkot. soalnya kalau lagi nyetir trus tiba-tiba didepan ada orang yang nyebrang atau ngerem mendadak psti ngomong kasar, ngeluarin kata-kata yang ya ampunn smpe risih didenger... di kota aku tinggal nggak ada gojek sih, jadi kalau semisal pulang dri kerja atau drimana lebih sering ngndelin minta jemput teman... hahaahah

Balas
avatar

Masing masing rejekinya udah ada yang atur termasuk sopir angkot dan gojek, hargai profesi oranglah gojek juga manusia yg hanya mencari nafkah buat anak dan istri d rumah

Balas
avatar

Di surabaya jg gt bebebrapa waktu lalu. Padal lho saya masih adil juga kalo mau naek. Kalo mau cpet ya gojek ya uber, kalo mau sehatan dikit ya angkot, kalo males lama ya nyegat taksi didepan
Adil kok, nggak usah sirik2an lah ya. Sama2 cari duit juga

Pernah dari bandara mau uber, dicancel sama drivernya. Takut katanya. Kl dibandara sweepingnya banget

Balas
avatar

Untuk hitungan jarak dekat juga banyak juga kok yang memilih naik angkot. Apalagi kalau rumahnya dilewati angkot. Masing2 udah ada rejekinya ya.

Balas
avatar

yaampuun gak ada dewa penolong lagi dikalau laper tengah mlm . jaman gini tuh dibutuhin bgt yg serba cepett . gimana gak kapok naik Angkot kalo ngetem nya setengah jam sndri mana ditinggal ngopi sama sopirnya

Balas
avatar

lagi gak asyik beberapa hari ini mbak, iya sepakat aku...

Balas
avatar

masih ada kok mbak tapi gak pake atribut
hahaha iya, gini emang orang Malang...
yuuk ndang ngalup mbak..

Balas
avatar

rejeki ada yang ngatur.... sip mbak...

Balas
avatar

nah itu ya bu yang bikin miris, udah peace aja...

Balas
avatar

raja jalanan.

yah mau gimana lagi mas...

Balas
avatar

uber dan grab yang jadi targetnya mbak, tapi akhirnya Gojek kena juga
yah bener se sama2 goelk duwekkk

Balas
avatar

iya, tarif angkot juga murah mbak,,, ada porsinya masing2

Balas
avatar

lha ya itu mereka berguna sekali padahal klo lagi kepepet...

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!