Jadi Juri Lomba itu....

What, gak salah?



Saya masih tidak percaya dengan apa yang saya baca di WA. Saya terkesima dan terhenyak. Tiba-tiba, saya ditunjuk menjadi juri sebuah perlombaan siswa teladan. Kebetulan, sekolah saya menjadi tuan rumah lomba Bina Kreativitas Siswa tingkat gugus. Yah meski masih berada di tingkat gugus, tapi tetap saja saya masih gimana gitu.

Ini pertama kali saya menjadi sebuah juri dalam acara yang cukup kredibel. Acara yang bukan main-main. Saya belum pernah mendapat kesempatan berharga ini. Apalagi, lomba yang akan saya nilai adalah salah satu mata lomba yang cukup bergengsi. Lomba ini tak hanya menilai siswa dari satu aspek saja, namun dalam beberapa aspek yang bertujuan menggali kemampuan siswa dalam berbagai bidang. Kalau boleh dibilang, mirip seperti lomba Kakang Mbakyu dan lomba duta wisata sejenisnya.

Mengingat dan memutuskan banyaknya kriteria yang harus saya nilai, maka saya harus banyak belajar masalah penjurian sebuah lomba. Bagaimanapun, seobyektif saya dalam menilai sesuatu pasti ada sisi subyektifnya. Maka dari itu, ketentuan dan kriteria lomba harus saya pelajari seksama.

Nah, lomba siswa teladan ini terdiri dari beberapa penilaian. Pertama, tentunya adalah tes tulis yang memuat beberapa muatan pelajaran. Muatan tersebut antara lain Matematika, IPA, Bahasa Indonesia, IPS, Pengetahuan Umum, PKn, Bahasa Jawa, dan Bahasa Inggris. Bobot tes tulis ini paling tinggi, yakni sekitar 50 %.

Menunggu tes tulis itu memang membosankan, ya.


Tes selanjutnya adalah menyanyikan lagu Indoensia Raya. Tes ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar jiwa nasionalisme siswa. Terutama, bagaimana usaha mereka untuk menyanyikan lagu kebangsaannya dengan baik dan benar. Di tengah penjurian menyanyikan lagu ini, ada lho ternyata siswa yang belum hafal lagu Indonesia Raya. Bahkan harus sampai diulang 3 kali. Sungguh, saya cukup gimana gitu.

Tes terakhir yang harus dilalui oleh peserta adalah wawancara. Ada 3 tahap wawancara yang harus dilakukan, yakni dalam Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Bahasa Tagalog Jawa. Pertanyaan yang dilemparkan ke peserta ya seputar kegiatan sehari-hari dan pengetahuan umum. Nah, diantara sekian peserta yang saya nilai, ada satu peserta yang cukup berkesan di hati saya. Saat itu, saya mencoba mengeksplorasi cita-cita dan usahanya untuk meraih cita-citanya tersebut.

Jawaban yang saya terima ternyata cukup mengagetkan. Kalau diringkas, obrolan kami seperti ini.

Saya : “Nanti kalau sudah besar mau jadi apa?”
Peserta : “Saya mau jadi Romo”.
Saya : (Lihat juri sebelah yang dari sekolah Katholik)
Juri sebelah : “Romo itu rohaniawan Katholik Pak, Pastor”.
Saya : : “Oh begitu. Kenapa kamu mau jadi Romo?”
Peserta : “Saya senang lihat Romo mengabarkan kebaikan”.
Saya : “Lalu, apa yang akan kamu lakukan agar cita-citamu tercapai?”
Dia : (diam sejenak) “Saya mau masuk sekolah frater. Saya harus rajin belajar terutama belajar alkitab agar bisa jadi Romo”. 



Sungguh mulia cita-citamu, Nak!


Aduh, saya benar-benar takjub. Anak segitu ada lho keinginan mengabdi untuk banyak orang. Meski saya bukan nasrani, sungguh saya terharu. Di saat mayoritas anak-anak ingin sukses dalam artian lebiah banyak ke materi, dia malah ingin sukses dengan jalannya yang, bagi saya asyik. Semoga tercapai, Nak.

Akhirnya, proses penjurian pun usai. Kami tikm juri harus merekap nila-nilai tadi dan menjumlahkannya. Alhamdulillah, nilai yang saya rekam tak beda jauh dengan juri yang lain. Artinya, saya masih bisa bernafas lega, obyektivitas saya boleh dibilang sudah hampir sesuai prosedur. Apalagi, dua siswa saya meraih juara 1 untuk siswa teladan putra dan putri. Dua medali emas sekaligus. Saya sangat bersyukur mereka bisa maju lagi ke tingkat Kecamatan. Mewakili gugus untuk bertanding pada awal Maret nanti. Dengan peserta yang memiliki cita-cita mulia tadi yang menyabet juara ke-3.

Anak-anak yang mengikuti lomba membatik


Teman-teman peserta dari SD Kristen Petra yang cukup banyak memboyong piala


Suporter dari tim tuan rumah yang harap-harap cemas 



Guru-guru dari SDN Sukoharjo 2 sangat heboh ketika mengetahui siswanya menang


Ada yang menang lomba pantomim



Alhamdulillah, kita menang.


Yang lomba siapa, yang narsis, siapa, hihi

Ah senangnya. Alhamdulillah.
Previous
Next Post »
14 Komentar
avatar

Jadi, saya dapat juara berapa mas? Saya kan siswa mas juga yang ikut lomba. :)

Balas
avatar

Kayaknya lebih cocok jadi peserta dibandingkan juri, hehehe

Balas
avatar

Banggaaaa dadi juri....

Biasa wae cak !

Hahahaha

Balas
avatar

Bahasa tagalog 😂😂😂

Aku pernah ikutan beginian pas sd hahaha

Balas
avatar

masnya juara lomba ngeblog aja deh, tak doain.
tapi jangan lupa, hadiahnya bagi2 :)

Balas
avatar

hihihi iya ya, masih imut2 :)

Balas
avatar

bangga dong, juri idol gituuu

Balas
avatar

hahaha itu pendidikan karakter di sekolahku mbak , pembiasaan berbahasa Tagalog
oh ya, juara berapa mbak ?

Balas
avatar

Duh, saya kayaknya paling susah deh tuh jadi juri. Suka semaunya sendiri kalau udah nilai. Takut gak objektif. XD

Alhamdulillah muridnya ada yang juara. :D

Gak apa narsis, kan pengin eksis juga. :p

Balas
avatar

obyektivitasnya itu lho mas yang sulit ya
alhamdulillah ya mas yg penting eksis, haha

Balas
avatar

Wehh... jarang-jarang ada anak SD yang cita-citanya jadi Pastor. Padahal jadi pastor itu nggak gampang. Prosesnya bertahun-tahun. Banyak yang gagal di tengah jalan.

Balas
avatar

nah itu dia, sulit ya mas,,, salut deh pokoknya...

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!