Udah Mau Kepala 3

Gak kerasa, awal tahun 2017 ini usia saya hampir kepala 3


Wajah-wajah hampir kepala 3


Meski masih lama sih, 4 tahun lagi. Tapi, rasanya saya udah berasa tua. Iya, bener lho. Kalau bertemu teman, kita sering merenung oh iya yah kita sudah (tua). Meski jujur, saya belum sepenuhnya belum dewasa. Masih proses menuju itu. Tapi, saya tidak menampik bahwa tanda-tanda penuaan sudah diambang mata.

Apa saja tanda-tandanya?

1. Lebih sering dipanggil Bapak. Apalagi, kalau saya lagi males cukur kumis dan jenggot. Kalau ketemu orang di jalan, sering mereka menunduk dan menyapa saya dengan “Pak!”. Dalam hati, "Waduh aku diceluk pak rek(saya dipanggil Pak)". Kalau bukan Pak, maka sedikit turun menjadi OM. Om telolet OM.

2.  Cepet cepek. Iya, gak tau kenapa atau emang saya jarang olahraga. Tapi, sekarang jalan jauh capek. Traveling dikit udah sering pingin istirahat. Meski saya sudah nawaitu jalan kaki tiap habis subuhan tapi juga tetep ya, namanya usia tak bisa dilawan. Saya paling kerasa kalau lari. Dulu, saat SMA atau kuliah, saya kuat lho lari mengitari Tugu depan Balaikota Malang 8 kali tanpa henti. Dan lumayan juga catatan waktunya, meski gak cepet-cepet amat. Tapi sekarang, satu putaran aja udah ngos-ngosan.

3. Tubuh yang semakin  melar. Haha, kalau ini jangan ditanya. Selama 3 tahun, berat badan saya naik 20 kilo semenjak lulus kuliah. Gak tau ya, apa karena punya uang, atau memang menuju usia kepala 3 seperti itu. Saya juga sering mengamati teman-teman sekolah terutama pria yang semakin melar pasca lulus kuliah. Efek sudah beruang dan bahagia mungkin hehe.

4. Saya sering pelupa. Lupa taruh HP, lupa taruh kontak motor, dan paling gak banget lupa naruh kacamata padahal kacamatanya saya pakai. Kalau ini lebih sering saya alami ketika kerjaan yang udah mulai gila-gilaan. Yah namanya tekanan hidup kadang sulit dilalui dan efeknya berdampak pada seringnya saya lupa meletakkan ini itu.

5. Udah mulai males hang out. Iya, ini saya rasakan akhir-akhir ini. Yah gak seperti dulu. Kalau dulu, saya semangat jika ada konser apa gitu, ada film atau ada tempat tongkrongan baru. Sekarang lebih suka duduk manis aja di rumah. Apalagi kalau hujan tiba. Yah gimana, teman-teman juga sudah banyak yang berkeluarga. Belum lagi, kalau sudah capek banget, rasanya selonjoran sambil minum coklat hangat sungguh nikmat daripada kelayapan gak jelas.

6. Mulai berpikir aneh-aneh. Maksudnya udah mulai mikir ini hidup mau dibawa ke mana. Secara finansial, ya alhamdulillah meski gak bergelimang harta, tapi bagi saya sudah alhamdulillah banget karena masih banyak orang atau teman yang ada di bawah saya.  Cuma satu, kenapa saya masih melajang di usia sekarang, haha. Lihat teman pria nikah rasanya kok gimana gitu. Apalagi, kalau udah pada gendong anak. Mana tahan?

Tapi, saya sih sering berpikir positif aja, mungkin Tuhan sedang meningkatkan level kedewasaan saya biar siap kalau nanti berumah tangga. Makanya, saya diberi dulu anak-anak (orang) yang menggemaskan dengan jumlah yang lumayan banyak. Maka dari itu, saat di kelas, saya coba jadi ayah sebaik-baiknya. Haha berat banget. Daripada nanti sudah punya anak tapi bingung gimana didiknya.  Sekarang, hitung-hitung belajar dulu ya karena mendidik anak tak semudah yang dibayangkan. Bukan begitu?

Dan terakhir, meski saya gak baik-baik amat, udah mulai takut ya sama hal-hal yang mendekati maksiat. Apalagi zaman sekarang sulitnya minta ampun. Semoga bisa kuat dan istiqomah. Dan di jelang usia hampir kepala 3 yang katanya masa terbaik seseorang ini, saya hanya bisa berharap bisa tetep sehat dan kuat untuk membahagiakan orang-orang di sekitar saya. Memang saya belum sebahagia teman-teman saya lain yang sudah menikah atau memiliki pekerjaan yang mapan. Tapi, saya senang saya masih bisa melihat orang-orang di sekitar lain bahagia atas kehadiran saya.

Terimakasih sudah berkenan membaca.
Previous
Next Post »
12 Komentar
avatar

wah mas masih 4 taun lg kepala 3 udah berasa tua, saya udah kepala 3 lewat dikit tua bgt ya hehehe

Balas
avatar

Selamat ulang tahun, wah wah masih muda banget ini...

Balas
avatar

Selamat ya mas....

Seragame.... Orag nguwati, HAHAHAHAHA

Balas
avatar

wahaha iya ya tapi saya udah berasa tua lho mbak

Balas
avatar

terima kasih mas iya saya muda masihan xixixi

Balas
avatar

makasih mas
knp mas seragamnya?

Balas
avatar

Belajar didik anak orang dlu baru didik anak sndiri nantik mas hahaa

Semoga berkah ya di usianya yg berkurang ini hehe

Balas
avatar

amiiiin, makasih doanya mbak :)

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!