Si Anu yang Gak Mau Pergi

“Pak, si I kesurupan lagi!” seru seorang murid kelas saya yang baru saja pamit dari kamar mandi.



Alamak, saya langsung berlari pergi ke kelas sebelah. Kaki saya sempat terantuk meja. Benar saja. Di kelas sebelah, anak-anak sudah mengerubuti I, salah satu siswi yang kesurupan. Anak laki-laki mencoba memegang tangannya. Yang lain, ada yang mencoba mengoleskan minyak kayu putih, memijati kakinya. Ada pula yang malah tertawa seolah ada pertunjukan menarik.

“Sudah, yang lain minggir dulu. Kamu panggilkan Pak A (Guru Agama)! Cepat!” saya menyuruh anak-anak untuk keluar kelas. Kondisi tenang sangat diperlukan saat itu. Tak lama, rekan guru agama pun datang. Alhamdulillah, saya tak terlalu was-was. Paling tidak, saya tidak sendirian.

Saya pegang kedua tangannya. Rekan saya memijit kedua kakinya sambil membacakan surat-surat pendek. Si I masih meronta. Bukan pepesan kosong, saya kewalahan. Ia adalah atlet renang junior yang sering menyabet medali emas di berbagai kejuaran, bahkan pernah sampai tingkat nasional.

Jujur, perut saya ikut mual. Entah karena saya belum makan, namun karena ini pertama kali saya menghadapi anak kesurupan, maka saya mecoba untuk (gak ikutan) kesurupan. Sorot mata anak itu tajam menatap saya seolah akan memberontak.

Hampir setengah jam ia kesurupan. Untunglah, setengah jam kemudian, ia sudah siuman dan langsung lemas. Sayapun bisa bernafas lega. Air putih segera saya berikan. Ia pulih seperti sedia kala. Namun, rupanya  kejadian kesurupan ini berlangung lagi beberapa hari kemudian. Bahkan, teman sekelas si I, yakni si H, juga ikut kesurupan. Malah, kali ini lebih parah. Sering si H merancu akan membunuh si I, dan hal itu ditanggapi oleh si I dengan histeris. Sangat ketakutan kalau dia akan benar-benar dibunuh. Saya lemas dan bergumam, “Apalagi ini?”

Yah meski bukan murid kelas saya sendiri, tapi saya juga kepikiran. Anak-anak di kelas saya jadi gak konsen ketika dua anak di kelas sebelah itu kesurupan. Belum lagi, kalau guru kelas sebelah sedang ada tugas keluar, saya harus menunggu dua kelas, di mana kelas satunya berpotensi untuk kesurupan. Bapak KS sudah berupaya untuk mengusir makhluk halus dari tubuh kedua murid ini. Beliau mendatangkan ahli rukyah yang pernah diundang di acara Trans 7. Kami para guru juga diberi kekuatan spiritual agar mampu menghadapi anak-anak yang sedang kesurupan.

Proses rukyah pun dilakukan. Kedua anak langsung menjerit, histeris, menangis, dan meronta-ronta. Memang, saat itu sang makhluk halus bisa diusir pergi, namun beberapa hari kemudian datang lagi dengan perilaku kedua anak yang semakin aneh. Ketika si I batuk, maka si H juga batuk. Ketika si H ingin ke kamar mandi, si I juga ingin melakukannya. Aduh, saya semakin gagal paham.

Atas saran dari perukyah, maka kelas yang ditempati kedua anak tadi harus dipindah. Alasannya adalah ada dua makhluk jin yang cukup mengganggu. Mereka senang dengan mural di tembok belakang kelas. Kebetulan, tembok di belakang kelas tersebut bergambar anak-anak yang berpakaian adat. Kalau dilihat seksama sangat hidup. Oh, jadi ini biang keroknya.

Saya lalu melihat kelas saya sendiri. Wah, ternyata ada gambar anak-anak bermain layang-layang, namun dalam bentuk foto, itupun sangat kecil. Tak apalah, semoga tak ada yang mengganggu. Akhirnya, kelas sebelah saya berpindah dengan kelas lain. Meski sudah pindah, kedua anak itu masih saja kesurupan. Dengan polah yang juga sama. Akhirnya, Bapak KS sepakat untuk memisahkan salah satu anak ke kelas saya. Pilihan jatuh kepada si I.

Oke, tak apa. Bismillah, semoga tak ada kejadian kesurupan lagi. Si I saya beri perlakuan khusus. Bukan karena apa, karena kondisinya yang belum stabil. Saya ajak anak-anak untuk menerima I dengan tangan terbuka. Dan saya tekankan agar kami tetap bisa kuat menghadapi hal-hal yang tidak terduga kapanpun itu. Alhamdulillah, sejak dipindah ke kelas saya si I sudah tak kesurupan lagi. Ia mulai bisa kembali normal seperti sedia kala.

Dari cerita yang saya dengar darinya, ia memang cukup tak nyaman dengan kondisi teman-teman di kelasnya dulu. Banyak yang tak menyukainya lantaran mungkin ia dianggap menjadi anak emas di sekolah dari prestasi kejuarannya. Padahal, sekolah ya tak terlalu bersikap berlebihan terhadap prestasinya. Kalau sedikit apresiasi, ya wajarlah. Inilah mungkin yang menjadi awal petaka ia dan temannya mengalami kesurupan. Si I juga jarang sekali mendapat perhatian orangtuanya lantaran sibuk dengan pekerjaannya. Belum lagi, kondisi psikis anak kelas 5 yang masuk pubertas awal, saat ada perubahan sifat seperti terpengaruh jika ada teman/kelompoknya yang menonjol, membuat mereka berdua sering kesurupan. Intinya, kesurupan juga banyak dipengaruhi kondisi mental yang sedang tidak baik. Maka pertebalah iman saudara-saudara.

Saat ini, ia sudah duduk di kelas 6. Saya sesekali memantau kondisinya. Alhamdulillah, ia sudah tak lagi mengalami kondisi seperti saat kelas 5 dulu. Yah, semoga ia tak lagi mengalami hal itu.


Epilog :
Saya : “Pak, gimana awalnya si I kok bisa kesurupan?”
Perukyah : “Ia lihat orang bertubuh besar di belakang kelas. Ia lalu ke I,Pak, mau mencekiknya”
Saya : (ngetes) : “Kalau di kelas ini, ada gak?”
Perukyah : “Ada Pak. Kemungkinan di atas lemari, Pak. Lemarinya kotor ya”
Saya :  “Oh iya, kemarin habis akreditasi banyak sampah di situ.”
Saya pun segera membersihkan lemari. Tempat kotor kan kesukaan begituan. Kalaupun ada, baik-baik ya. Jangan ganggu anak saya. Atau situ yang malah takut sama saya? Xixixixi.


Previous
Next Post »
6 Komentar
avatar

Menangani anak yang lagi kesurupan memang agak kewalahan sih. Saya pernah membantu teman yang lagi kesurupan, ia meronta-ronta, tenaganya jadi kuat.

Balas
avatar

Sekolah emang banyak yg jagain ya, termasuk makhluk halus hoho
Ga bayangin kalo aku yg jd gurunya, bakal banyak yg mampir wong aku ga bs rapi kalo sama berkas2 😁

Balas
avatar

iya mbak, yg gak asyik kalo ganggu anak2
eh tapi ganggu kita juga gak asyik sih

Balas
avatar

benar, rata2 yg masuk cowok mas jadi tenaganya besar

Balas
avatar

Untung hantunya gak minta duit ya mas?

Balas
avatar

wah iya kalau itu saya yang pusing mas haha

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!