Nunggu Anak-Anak Lomba Olimpiade

Di sekolah, saya kebagian membina anak-anak yang mengikuti olimpiade MIPA.



Ya sebanding lah sama ijazah. Itung-itung biar ilmunya masih bisa terpakai. Makanya, Pak KS sudah mewanti-wanti saya agar membina anak-anak yang terpilih. Nah, kebetulan, jatah sekolah saya tiap tahun paling banyak, yakni 4 anak. Alasannnya, sekolah saya satu-satunya negeri di gugus saya. Meski sudah ditawarkan sekolah swasta lain, tapi karena sekolah tersebut gak mau ngirim wakilnya, ya sudah, dipakai saja. Sayang kan?

Masalah datang ketika lomba. Bukan karena persiapan anak-anak yang kurang atau saya takut gagal. Tapi, saya kan harus nungguin anak-anak ngerjakan soal selama dua setengah jam. Lha, itu kan selama perjalanan kalau ke Surabaya. Terus ngapain?

Nganter anak lomba itu rempong, tapi seneng kalo mereka semangat banget

Karena saya tipe orang yang gak mudah akrab sama orang, jadi kalau ikut nimbrung sama guru lain jadinya garing. Kata rekan guru mending buat sholat dhuha atau ngaji aja. Iya, sih, saya coba lakukan. Tapi, kan di jam-jam akhir saya harus pergi lagi karena siapa tahu anak-anak sudah selesai. Nah, garing lagi kan?

Saya  gak ditakdirkan bisa mudah akrab sama orang hehe

Akhirnya, saya coba bawa bekal buku jalan-jalan yang ditulis teman-teman di Kompasiana. Alhamdulillah, sedikit mengurangi kegaringan.  Tapi, yah karena kok ternyata masih lama jadinya garing lagi. Sayapun mencoba berjalan-jalan mengelilingi sekolah yang jadi tuan rumah ON MIPA tadi.

Baca buku aja deh

Sekolahnya sih asyik, cuma jauhnya minta ampun. Berada di ujung selatan kota. Kalau dari sekolah saya bisa ditempuh setengah jam. Jangan dikira lho Kota Malang itu cuma sekitaran alun-alun, jalan ijen, dan kampus UB, luas cuy. Kerasa kalau ada kegiatan kayak gini.

Jadi, jauhnya sekolah ini dari peradaban sebanding dengan fasilitas yang diberikan. Ada halaman yang luasnya minta ampun. Kelas yang bersih banget. Ada banyak gazebo buat duduk manja. Kalau saya ngajar di situ, yang ada malah sibuk narsis, haha. Yang asyik, sekolah ini punya bis sendiri buat nganterin murid-muridnya. Belum lagi, pohonnya rindang banget jadinya hawanya sejuk.  Bakalan betah deh anak-anak kalau sekolah di situ. 

Penampakan sekolahnya

Penampakan bus dan tamannya

Makanya, ada seorang murid yang tanya:

“Pak, kenapa sekolah kita jelek banget gak kayak di sini?”

Ebuset enak banget nanyanya.

“Sekolah kita gak sebagus sekolah ini, tapi yang penting banyak anak yang gokil dan asyik kayak kalian-kalian kan?”

Yang penting sekolah kita muridnya gokil-gokil dan super
Haha, jawaban yang aneh banget. Tapi sejelek apapun sekolah saya, yang penting gak jauh-jauh dari rumah. Kembali ke topik. Sekolah percontohan ini memang jadi proyeknya dinas. Meski baru beberapa tahun berdiri, sekolah ini sudah menggebrak dengan aneka kegiatan. Saya sering melihat postingan guru-guru sekolah sana di jejaring sosial membuat siswanya semangat dengan aneka kegiatan pembelajaran. Kalau gini, saya jadi iri. Boleh dong iri kalau untuk kebaikan. Kok, saya lihat guru-gurunya all out gitu ngajarnya, gak kepikiran aneh-aneh. Lah apa kabar saya yang masih kepikiran laporan BOS. Haha curcol nih. Yah mau gimana lagi, namanya tugas negara kan?

Yang penting, saya ambil yang baik-baik aja deh dari sekolah tadi. dan sekolah saya juga tak kalah asyik, bukan begitu?
Previous
Next Post »
8 Komentar
avatar

Wealahh... sama mas saya juga pernah nganter anak lomba OSN. Nasib guru muda jadi mesti yang mau kesana-kemari huhu.
Iya nunggu 2,5 jam itu jadi problem tersendiri. Untung waktu itu saya kebetulan ketemu temen yang juga lagi nungguin muridnya.

Btw, saya juga ngajar SD tapi kelas 6 hehe

Balas
avatar

Selfie2 aja, Pak Guru, sambil nunggu anak2 selesai. Hahaha... saran gebleg. Eh iya sekolahnya kayak istana boneka di Taman Mini (rasanya sih di Taman Mini). Saya belum pernah lho ngajar di sekolah, palingan ngisi ekskul aja .

"Kok sekolah kita nggak sebagus sekolah mereka, Pak?"
"Ntar bapak renovasi abis ini."

Balas
avatar

Hahaha.. jadi inget waktu sekolah dulu terus pernah ikut olimpiade akun.

Iyah deng sekolahnya bagus....

"Pak, kenapa sekolah kita jelek banget gakayak disni?"


"Iyah, yoookk kita pindah kesini rame-rame!"

Balas
avatar

iya mas, balada guru muda
tapi asyik juga sih jadi sering jalan2 ke sekolah baru hehe
wah guru kelas 6 masnya
*sungkem

Balas
avatar

kamera selfie saya rusak mbak kebanyakan buat selfie, huhu
hahaaha boleh2 mbak tapi gak tanggung jawab ya sama Pak KS hihi

Balas
avatar

kalo saya malah lomba ngedance mulu hihi

gak deh mbak mending sekolahku aja, deket hehe

Balas
avatar

seneng yah kerja kerja sebagai guru... dari dlu pengen banget jadi guru n bisa ngeliat anak2 pada main-main, ngedengerin pelajaran sambil masang muka serius mereka.. hahaha.. tapi apa daya hidupku yang malah nyangkut kerja di pabrik.. -_- heheh

Balas
avatar

sawang sinawang mas, guru sekarang banyak lho tuntutannya
saya malah harusnya kerja di pabrik, hihi

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!