Kompasiana dan Kenangan Keriuhan Itu

Sebelumnya, saya mohon maaf jika beberapa waktu ini saya sering tiba-tiba berkomentar di blog anda.

Gambar diambil dari Kompasiana


Bukan apa-apa sih, sebenarnya saya hanya melampiaskan 1 hal yang hilang selama sekitar 1,5 tahun ini. Apalagi kalau tidak saling mengunjungi blog alias blog walking. Kegiatan yang hampir saya lakukan sejak beberapa tahun yang lalu. Di sebuah tempat asyik bernama : Kompasiana.

Jika anda pernah membaca sejarah aktivitas ngeblog saya (baca disini), yang, kadang pasang kadang surut mungkin anda sudah paham. Tapi, kalau belum, perkenalkan saya. Seorang blogger awe-awe (haha, bahasa apaan) yang berpindah lagi dari satu tempat ke tempat yang lain. Sudah hampir 1,5 tahun saya mengisi blog saya. Jika anda melihat arsip blog saya, baru pada 2015 saya mengisinya. Lantas, mengapa saya baru mulai nggenah mengisi blog pribadi?

Alasan utamanya adalah karena saya dulu adalah penghuni “rumah kontrakan” di Kompasiana. Dulu, hampir tiap detik rasanya saya tak bisa jauh-jauh dari Kompasiana. Apalagi, kalau saya sedang asyik BW ke penulis-penulis yang gokil. Diantaranya ada Bu Ellen Marinka yang sering ngasih wejangan asyik buat saya yang sampai sekarang belum laku-laku juga. Baca fiksi asyiknya Bu Lizz Swasono yang ternyata kita satu kota. Berbalas komentar sama kompasianer lain hingga tak bisa saya sebutkan satu per satu.

Belum lagi, kalau artikel kita nangkring di jajaran Headline (HL), rasanya gak mau beranjak dari K (nama lain dari Kompasiana). Bukan apa-apa sih, tapi bagi saya gak ngeh gitu nulis yang “ecek-ecek” kok bisa HL. Bagusnya di mana coba? Haha. Tapi ya kadang disyukuri juga karena teman-teman Kompasianer pada datang dan memberi ucapan selamat. Pun juga kalau ada teman yang dapat HL, saya juga ikutan heboh dan bersorak. Seru gitu.

Di Kompasiana sering ada sesuatu hal yang jadi pro dan kontra kadang sering sampai adu otot. Yah meski saya cuma jadi silent reader, tapi saya juga ikutan heboh. Krusak-krusuk sama temen K di WA atau BBM. Contoh paling asyik saat pilpres 2014 dulu. Saat itu K benar-benar rame. Meski banyak teman yang terbelah karena bela-belaan capres, tapi saya masih menikmatinya.

Namun, entah kenapa sejak ada peristiwa salah satu penulis yang sebenarnya favorit saya. Eh ternyata dia si Koruptor Gayus Tambunan. Sayapun jadi males. Kemalesan saya juga diikuti dengan teman-teman K lain yang semakin jarang menulis. Apalagi, akhir-akhir ini K semakin parah sakitnya. Apalagi kalau bukan : Error.

Hampir 8 bulanan saya tak bisa login di Kompasiana. Padahal saat itu banyak sekali ide-ide yang mau saya keluarkan. Makanya, saya mulai nulis di blog pribadi. Udah nulis aja, tak berpikir dulu ada yang baca atau gak. Namun, namanya naruli eh naluri ya gak bisa bohong. Saya kangen dengan keriuhan seperti dulu. Gak tau kenapa, apa mungkin emang “dunia bermain saya” di sini. Maka dari itu, pada tulisan ini (ceile), ijinkan saya untuk ber-BW ke blog panjenengan sedoyo. Mohon maaf kalau komentar saya sering OOT karena saya, ya gitu, hahahaha.

Oke itu saja, selamat menikmati tulisan saya yang, ya gini. Saya bukan penulis atau blogger pro hanya rasanya ada yang aneh kalau tidak saya tulis.

Terimakasih. Maraming salamat po.     
Previous
Next Post »
17 Komentar
avatar

Kompasiana bukannya adeknya kompas yak? o.O :v

Jangan lupa kunjungi balik ya ^_^ => Klik Disini ! <=

Balas
avatar

kompasiana punya saya juga lumutan abis, setahun kemarin malah gak nulis di sana, soalnya ngidupin dua blog sendiri aja sulit hehe

Balas
avatar

Bener banget Mas ... agak susah masuk kompasiana sekarang, hehehe. Kemarin aja sampai mati gaya mau posting. Semangat ah

Balas
avatar

lum pernah maen ke Kompasiana,,, seringnya di Kuskus nama lain Kaskus ... hihihi

Balas
avatar

bisa dibilang iy bisa juga bukan
karena Kompasiana itu Citizen journalism
yang nulis orang biasa, kayak blog

Balas
avatar

bener mbak, gak sempat kalau urus dua, apalagi K sering error hehe

Balas
avatar

huum mas, yang sering pas mau posting eh keluar si Kriko krik krik krik huhu
kalo mau ada deadline lomba alamak, harus semangat banget xixi

Balas
avatar

saya kaskus malah gak pernah mas, hehe

Balas
avatar

Aku juga punya disana, tapi cuman dkit sih tulisannya haha dan lebih aktif di blog pribadi sih

Balas
avatar

saya dulu lumayan banyak tapi sejak errornya gak ketulungan akhirnya ke blog pribadi mbak huhu

Balas
avatar

Heemm sama brati. Tiap mau masuk ada aja kejadiannya. Akhirnya slalu reset pw sampe lupa pake pw apaan

Balas
avatar

haha iya mbak sampe model pasword apa aja dipake

Balas
avatar

Sini mas main ke blog saya, ntar saya jamu, hahaha


Pstt, saya kasih tau. Penulis Kompasiana pada pindah ke Seword.com. Kok tau? Soalnya mereka akhirnya pada ngaku kalo dulu aktif di Kompasina tapi sekarang pindah karena aturannya udah gak asik.

Balas
avatar

asyik, dijamu apa hayo? beras kencur?
huss jangan keras2 mas, nanti ketauan , xixi

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!