Jalan-jalan Sendiri Terus, Emang Asyik?

Ke Filipin? Sendirian lagi?


Karena jalan sendiri ya posenya gini.


Saya mengangguk pelan. Teman saya geleng-geleng kepala.

Loe ilang tau rasa ya!

Mampus, malah didoain jelek, bukan didukung. Yah mau gimana lagi. Udah hampir 3 tahun saya merencanakan perjalanan maha berat ini. Selepas saya menghapus seluruh siaran TV berbahasa Indonesia dan menggantinya dengan saluran TV Filipina, praktis saya semakin kepo dan pingin banget ke negaranya Bapak Presiden Duterte.

Lagi-lagi, saya mau sendirian aja. Entah nanti gimana. Karena, selama ini, riwayat jalan-jalan saya juga sendirian. Meski saya juga sering kesasar dan hampir gulung-gulung di jalan atau niat bobok bareng sama Pak Polisi. Tanpa ada yang menemani atau orang pun. Banyak yang bilang saya aneh dan heran kok bisa-bisanya sendiri gitu. Tapi, apa mau dikata. Bagi saya jalan sendiri itu asyiknya gak ketulungan.

Alasan utamanya, saya senang mengunjungi tempat-tempat yang dirasa orang aneh. Terutama, candi. Ya, saya paham sekali keinginan anak-anak seusia saya (padahal sudah mau kepala 3) adalah wisata alam : kalau gak gunung ya pantai. Mengunjungi wisata alam akan menjadi tantangan sendiri dan menemukan pemandangan yang super asyik. Worth it, begitu bunyinya. Berbeda sekali dengan saya kan?

Gak tau kenapa, saya kok seneng banget kalo ke candi.


Namun, saya punya kesenangan lain. Yang penting, tempat itu memiliki “sejarah” unik dan saya dapat menemukan makna sosial di dalamnya, maka saya pun berangkat. Tak heran, dalam list perjalanan solo traveling saya, hanya ada 3 hal : candi, museum, dan jalan bersejarah. Udah.

Kedua, saya juga tipe orang yang gak bisa molor. Kalau saya jalan sama temen, seringnya saya terlalu rajin. Bukan sombong sih, tapi seringnya gitu. Jadi, saya sering garing krik krik krik menunggu teman-teman lain pada datang. Padahal, saya sudah datang pada waktu yang sudah ditentukan. Gak asyik kan?

Sendiri lagi kan?

Selain itu, saya kok, menikmati sekali waktu saat saya sendiri. Duh, rasanya saya benar-benar serasa di awang-awang. Damai banget, haha. Makanya, ketika saya berada di candi sendirian, saya bisa betah hampir 1 jaman lebih. Ngapain? Ya duduk-duduk aja. Entah, kebiasaan ini akan berakhir kapan. Mungkin nanti, kalau ada yang menemani, hehe.    

Yah, mau gimana lagi? Belum ada yang "menemani"

Meski begitu, saya juga tidak menutup diri jika ada yang mengajak jalan-jalan bareng. Cuma ya itu, sementara ini saya baru mau jalan-jalan sama teman-teman dekat. Kalau disuruh ikutan tour mending gak deh. Cuma, selama ini, kok saya sering sekali ikutan rombongan ibu-ibu. Nasib-nasib. Kalau sudah begitu, di tengah perjalanan saya malah sering merencanakan jalan-jalan sendiri lagi.

Tapi asyiknya jalan sendiri nemu temen baru di hostel


Gak asyiknya jalan-jalan sendiri itu kalau mau ambil foto. Apalagi, kamera depan saya rusak karena kebanyakan buat swafoto. Jadinya, pilihannya ada 2 : sewa kamera aksi atau memohon pengunjung lain mengambilkan gambar. Tapi, alhamdulilah, saya dapat saja gambar-gambar asyik meski gak bagus-bagus banget. Selain  itu, kalau uang mulai menipis, wah ampun deh. Gak ada yang bisa dipinjemi uang, haha.

Minta difotokan orang kan akhirnya

Oh ya, saya pernah baca penelitian, kalau di 2017 ini tren jalan-jalan sendiri mulai marak. Katanya sih, banyak orang yang ingin menemukan jati dirinya dengan jalan-jalan sendiri. Hmmm, berat banget ya. 

Kalau pembaca sendiri gimana?  
Previous
Next Post »
12 Komentar
avatar

Kadang jalan-jalan sendiri perlu, buat belajar cara bersosialisasi. Biasanya sih saya begitu hehehe

Balas
avatar

Bawa dong orang rumah nya jalan-jalan. Jangan jalan sendiri-sendiri.

Balas
avatar

Solo traveling gitu seru jg ya kak, aku pingin nyoba bentar lg kalo anak2 udah gedean dikit.. Toosss, aku jg suka sih nikmatin alam, tapi passion traveling lbh ke tempat2 sejarah gitu juga ahaha :D

Balas
avatar

iya mbak, saya sepakat
apalagi orang introvert kayak saya yg susahnya minta ampun klo mau sosialisasi hehe

Balas
avatar

orang rumah sukanya di rumah mas, gak suka jalan-jalan

Balas
avatar

iya mbak, saya suka banget ke tempat bersejarah
apalagi kalo tempat bersejarahnya dipadu alam
serasa di awang2, hehe

Balas
avatar

Jalan2 rombongan juga saya paling malas. Kalaupun sama teman, mesti yg tau banget tujuan saya traveling (untuk materi blog). Ini pun maksimal ber4 cewek semua (satu kamar). Jalan2 sendirian ya emangnya kenapa juga, nyasar tinggal tanya. Problem-nya emang di foto sih, haha...

Balas
avatar

sama mas bro gue juga. lagi seneng senengnya jalan sendiri banyak keuntungannya tapi yaa plus minus juga sih. haha

Balas
avatar

Preettt ngomong suka jalan sendiri-sendiri. Ngomong aja jomblo, hahaha

Balas
avatar

bener mbak, saya juga punya travelmate yg asyik, cuma bertiga aja
klo mo foto ya minta tolong orang mbak, hihi

Balas
avatar

iya mas kebiasaaan jalan2 sendiri sih haha
ya diasyikin ajaaa mas

Balas
avatar

pssst.. duh mas jangan keras2 deh

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!