Acara Panjat-Panjat; Wajibkah?

Sekali lagi, saya memang fobia ketinggian.




Saya gak protes kok sama Tuhan karena saya diberi kelebihan lain oleh Tuhan. Saya juga gak begitu suka olahraga mainly seperti kebanyakan cowok lainnya. Lagi-lagi, saya juga gak protes sama Tuhan karena saya masih bisa bergerak senam bersama ibu-ibu PKK tiap weekend. Toh juga olaharaga dan sehat kan?


Kadang saya heran dengan beberapa orang yang masih menganggap orang semacam saya aneh. Jaman gini cowok gak bisa ini-itu. Ini itu ya maksudnya hal-hal yang biasa dilakukan laki-laki pada umumnya. Sama halnya dengan penilaian kepada cewek yang tidak bisa masak.

Memang, usaha itu penting. Terutama jika berkaitan dengan urusan rumah tanggga. Tapi bagi saya, sebagai cowok, tanggung jawab itu adalah hal yang paling utama. Catet, sekali lagi tanggung jawab. Tanggung jawab di sini, adalah segala daya dan upaya, entah bagaimanapun usahanya agar cowok bisa membahagiakan keluarganya dan mampu menyelesaikan masalah di dalamnya. Tanggung jawab juga berarti setia. Buat apa kalau cowok jago olahraga, manjat-manjat dan sejenisnya tapi bikin cewek nangis. Bikin cewek sakit hati. Bikin anak-anaknya terbengkalai.

Memang saya sempat berpikir gimana entar kalo berumah tangga, saya bakal kerepotan gegara gak bisa manjat-manjat. Gimana entar kalo ada genting bocor, masang jam dinding, dst. Tapi sekarang kan ada fasilitas semacam Go-Clean milik Gojek. Tinggal pencet dateng deh tukangnya. Apalagi sekarang serba cepet. Saya bakal punya langganan tetap orang buat acara panjat-panjat.

Saya jadi inget temen cowok saya, bukan temen sih, senior tepatnya. Beliau gak bis naik motor. Dulu ke mana-mana naek angkot. Awalnya bakal kerepotan, secara jaman gini gitu yang butuh mobilitas tinggi. Tapi Tuhan itu Maha adil. Ybs punya istri yang jago naik motor. Jadinya, kalau ke mana-mana istrinya yang memboncengkannya. Dan keluarga itu baik-baik saja, tak ada kerepotan.

Barangkali nanti saya dapet pasangan seorang cewek yang jago panjat-panjat, atlet panjang tebing misalnya. Jadi saya tinggal megangin kursi atau meja di bawahnya, hehehe.


Ya sudah begitu saja. Maaf jika ada yang tersungging. Hidup ini enak kok, jangan dibawa ribet yah.
Previous
Next Post »
0 Komentar

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!