Hola November!




Baru saja saya melewati ujian mental yang teramat berat. Yang membuat saya nangis bombai sejadi-jadinya. Bukan karena ada hal penting atau sejenis ospek. Tapi tak lain dan tak bukan adalah masalah finansial yang terus menghantui. Betapa tidak, rasanya bulan Oktober kok ya gak selesai-selesai. Boro-boro mencicipi kuliner baru yang sedang
lagi naik daun (baca: Terminal Mie), buat beli bensin aja (yang selevel premium) kok rasanya sulit banget.

Baru kali ini saya merasakan betapa berat hidup saya. Maksudnya hidup finansial saya (entah saya menyebutnya apa lagi). Biasanya sih hingga akhir bulan, saya masih punya beberapa lembar uang bertuliskan teks proklamasi sekedar untuk membeli hal-hal penting saja. Bukan buat hura-hura seperti pada pekan pertama hingga pekan kedua. Saya cukup strength dengan masalah keuangan ini. Selain bukan tipe saya yang gadget freak, saya gak suka beli barang yang menurut saya gak penting. Parfum, jam tangan, paketan pulsa ekstra, dan baju yang up to date adalah barang gak penting. Bagi saya lho. Jadi, jangan heran kalau saya punya parfum dari tahun 2012 sampai sekarang saya pakai. Hehe.

Kembali ke masalah finansial semua ini gegara saya nekad membeli dua buah alat canggih yang  harganya lumayan membuat defisit APBN. Pertama, di awal bulan Agustus, saya nekad membeli sepeda motor. Meski bekas tapi harganya ya bisa buat jalan-jalan ke Hongkong 2N3D lah. Lagian saya beli cash. Sebenarnya sih, motor tua saya masih oke-oke saja, tapi emak berkata bahwa saya harus meng-upgrade tumpangan saya biar cepat laku. Halah Mak tau aja kalau di usia mau kepala 3 saya masih belum kecantol eh nyantol pager. Tapi ya namanya emak sendikonya ya harus dituruti, meski beliau sanggup menyubsidi, ya tetap saja tabungan buat jalan-jalan ke LN harus terkuras lagi. Hiks. Tak apalah nanti bisa nabung lagi.

Nah sebenarnya kehidupan berjalan normal hanya saja saya mendapat musibah di awal bulan Se[tember berupa kehilangan laptop di pusat perbelanjaan. Ya Allah rasanya saya mau mewek kuadrat. Bodohnya saya kok ninggalin tas barang sebentar. Tapi ya namanya apes, Mungkin saya kurang amal ya. Mau gak mau, suka gak suka saya mengeluarkan uang lagi, kali ini honor saya dari sekolah plus beberapa uang dari les yang saya dapat. Jadi total saya menghabiskan sekitar 75% dari pendapatan di bulan September. Mau gak beli ya gimana tiap hari saya berlaptop ria. Mana bisa saya make mesin ketik entar saya nyolokin ke LCD pas nerangin ke anak-anak bagaimana? Akhirnya saya beli laptop bekas.

Menjalani bulan September terasa berat. Tiap hari saya bawa bekal ke sekolah meminimalisir pengeluaran makan di luar. Saya jadi jarang ke mana-mana. Weekend cuma tiduran dan gulung-gulung di kasur. Parahnya lagi, akhir bulan September kok ya pas musim kawin. Ya Allah rasanya mau mewek pangkat tiga. Mau gak datang itu kok sungkan mau datang lha ini buwuh pake apa coba? Tapi gak tau ya namanya rejeki tiba-tiba pas akhir September ada even di sekolah yang menuntut kerja lembur. Jadi ada kompensasinya lah meski ya gak terlalu banyak. Tapi disyukuri aja daripada gak ada, ya enggak?

Saya sudah lumayan senang ketika awal Oktober datang. Wah kondisi perekonomian akan stabil nih. Tapi, lagi-lagi cobaan belum berhenti. Lha kok laptop saya rusak, sering nge-hang. Lalu saya komplain ke masnya yang jual laptop.
Saya : “Mas, laptopnya kok gini ya, sering nge-hang, duh gimana nih, mana analisis ulangannya anak-anak ada di situ?”
Masnya : “Tenang Mas, ada saya. Semua aman terkendali “ (berlagak superman).
Saya : “Wado Mas, saya butuh cepet nih”.
Masnya : “Oh ini Cuma minta ganti RAM kok, Tar saya ganti. Masnya tenang aja” (masih berlagak bak superhero).
Saya mulai cemas, Ternyata masnya gak nemu RAM yang cocok buat laptop saya. Tiap hari saya nelpon masnya seintens pacarnya. Lebai sih lha gimana lagi. Hidup saya ada di tangan Mas itu. Ada beberapa data penting yang harus segera diselamatkan karena belum terback-up. Akhirnya masnya bilang kalau laptpo sudah selesai.
 Saya ambil laptop saya. Emang sih awal-awalnya normal, tapi kok ini buat ngopi aja lamaaaaa banget. Waduh saya panik lagi. Saya telpon masnya lagi dan masnya masih kayak pahlawan kesiangan. Bilang everything ok. Wah gak bener nih. Saya ambil langkah lain. Tiba-tiba saya ingat ada Mas lain yang bisa benerin laptop dan bisa dipercaya.
Kata masnya yang itu laptop saya sudah gak ada fungsinya lagi, prosesornya atau apalah yang udah mau mati. Intinya saya setengah ditipu. Ya Allah, kali ini saya mau meweknya pangkat enam aja, langsung dari pangkat tiga dikuadratkan.

Masnya yang ini wise banget. Dia menyarankan saya tukar tambah saja dengan laptop baru. Entar saya bisa nyicil semampu saya. Ya sudah saya akhirnya rela menambah 2,5 juta. Saya habiskan lagu honor dari sekolah plus beberapa uang les.
Menjalani bulan okotber hanya dengan 20% pendapatan sungguh berat. Saya bisa merasakan bagaimana ya orang yang menjalani kehidupan dengan pendapatan pas-pasan. Mungkin  seperti ini. Atau malah lebih berat lagi. Saya cuma bisa ngiler kalau lewat di depan orang yang minum es buah. Ngiler kalau ada teman beli makanan. Terus up to date meteran bensin, sampai mematikan BBM, WA, dkk. SMS saya hitung sehari maksimal berapa kali dan setiap hari melihat dompet. Apalagi, memasuki tanggal 20an ke atas. Rasanya hidup seperti kerja rodi. Kerja pagi-siang-sore-malam tapi tak ada uang yang mengalir. Dan yang pasti, saya tak bisa lagi menabung.

Kondisi ini membuat saya merenung bagaimana ya kalau nanti saya berkeluarga dan harus menghidupi anak istri tapi pas-pasan. Memang sih saya tak mau seperti itu, tapi kan namanya manusia pasti pernah di atas dan di bawah. Ini saja saya masih sendiri dan makan ikut ortu. Lha kalau saya nanti makan nanggung sendiri plus anak istri,. Belum lagi kalau nanti masih ngontrak rumah. Wa pasti entar meweknya udah berpangkat-pangkat. Atau meweknya pakai logaritma karena saking banyaknya.

Dari sini saya belajar bahwa memenej keuangan sangat penting. Saya memang masih menimmati euforia “single-berpenghasilan”. Memang saya sudah rutin menabung tapi godaan untuk hura-hura masih saja terlintas dan terlaksana dengan baik. Semoga saja di usia menjelang seperempat abad ini, saya lebih arif lagi dalam mengelola keuangan agar kejadian seperti ini tak terulang.

Bukan pendapatanmu yang tak cukup, tapi karena gaya hidupmulah yang membuat kau merasa pendapatanmu yang tak cukup.

Selamat malam, selamat menjalani sisa akhir pekan, dan selamat datang Bulan November!
Previous
Next Post »
2 Komentar
avatar

saya juga kadang gitu mas :D ..liatin kalender. kok bulannya ga ganti2 sih wkwkwk

Balas
avatar

iya apalagi oktober ya mbak,,, panjangnya naudzubillah, huhu

Balas

Terimakasih sudah membaca. Biar tercetak sejarah, jangan lupa tulis komentarmu di bawah ini, ya!